Riska Sri Handayani - A traveller, writer, and storyteller- Seorang penggemar travelling yang mendokumentasikan catatan perjalanannya dalam potret dan cerita.

Pakaian Adat Lampung

5 min read

Pakaian adat Lampung aneka jenis dan karakteristik

Lampung adalah salah satu provinsi yang terkenal dengan adat istiadat dan budayanya yang khas.

Budaya Lampung antara lain tercermin dari pakaian adatnya.

Pakaian adat Lampung dikenal dengan nama Tulang Bawang.

Masyarakat adat Lampung sendiri dibedakan menjadi dua kelompok besar, yakni masyarakat pesisir atau yang biasa disebut dengan suku Saibatin, dan masyarakat yang hidup di daratan dan kawasan dataran tinggi dikenal dengan sebutan suku Pepadun.

Berikut ini adalah karakteristik pakaian adat dan aksesoris dari kedua suku tersebut beserta keteranganya.

Jenis-jenis Pakaian Adat Lampung

Pakaian adat Lampung ragam dan jenis
Ragam pakaian adat Lampung, sumber: http://www.cindriyanto.com

Sebagaimana halnya pada daerah lain, pakaian adat Lampung biasanya dikenakan untuk upacara adat, pernikahan ataupun dalam penampilan seni tari tradisional.

Meski kini telah banyak pernikahan dengan nuansa dan busana modern, pakaian ini tetap menjadi pilihan dan lazim dikenakan dalam acara perkawinan.

Meskipun memiliki pakaian adat yang relatif sama yakni Tulang Bawang, terdapat beberapa perbedaan pada detail pakaian adat antara Suku Saibatin dan Pepadun.

Apa saja perbedaannya? Simak pemaparan beserta gambar atau foto dan penjelasannya di bawah ini.

1. Pakaian Adat Saibatin

Contoh Pakaian adat Lampung suku Saibatin
Pakaian adat suku Saibatin, sumber:
https://facebook.com

Masyarakat Saibatin mendiami wilayah pesisir Lampung antara lain di kawasan Bandar Lampung, Lampung Timur (mencakup kawasan Melinting Pesisir), Lampung Selatan, Lampung Barat, Pesawaran, dan Tanggamus.

Pakaian adat Tulang Bawang dari suku Saibatin didominasi warna merah.

Nampaknya warna merah ini adalah pengaruh dari budaya pakaian pengantin Minangkabau, sebagaimana diketahui sejarah masyarakat adat Saibatin di masa lampu memiliki kedekatan dengan Kerajaan Pagaruyung.

Sebagai mahkota yang menjadi penghias kepala, pengantin perempuan mengenakan Siger.

Pada masyarakat Saibatin, siger ini disebut Sigokh lekuk pitu. Nama ini merujuk pada jumlah lekuk yang dimiliknya yakni tujuh buah.

Siger dengan lekuk tujuh ini menjadi salah satu ciri khas masyarakat Saibatin.

Lekuk tujuh ini melambangkan jumlah adok atau bangsawan yang ada di Lampung yaitu sultan, raja, jukuan atau depati, radin, batin, minak, mas, dan kimas.

2. Pakaian Adat Pepadun

Pakaian adat Lampung busana pengantin
Pengantin Lampung, sumber: https://www.suarawajarfm.com

Suku Pepadun mendiami antara lain wilayah-wilayah di Kotabumi, Tulang Bawang, Way Kanan, dan Way Seputih (Pubian).

Demikian pula untuk suku Sungkai Bunga Mayang yang sebagian tersebar di Provinsi Sumatera Selatan, mereka hidup di bawah tradisi hukum adat Pepadun.

Pakaian adat suku Pepadun berwarna putih.

Sementara untuk siger yang dikenakan oleh pengantin perempuan memiliki sembilan lekuk atau ruji yang disebut Siger lekuk siwo.

Kesembilan ruji ini mewakili sembilan marga atau Abung Siwo Megou.

Selain itu, jumlah ruji ini konon juga melambangkan sembilan sungai yang ada di Lampung.

Di setiap ujung lekukan terdapat hiasan bunga cemara yang terbuat dari kuningan.

Pakaian Adat dan Aksesoris Untuk Wanita

Pakaian adat Lampung untuk busana wanita
Pengantin Lampung suku Saibatin dan Pepadun, sumber: Labana Indonesian Wedding Organizer & Decoration https://facebook.com

Pakaian adat yang dikenakan oleh pengantin perempuan untuk busana atas adalah berupa baju tanpa lengan atau bernama selappai dalam bahasa setempat.

Sementara sebagai bawahan, pengantin perempuan mengenakan kain sarung berumbai.

Pada tepi bawah kain terdapat rangkaian rumbai ringgit yakni hiasan berbentuk seperti bulatan koin berwarna emas atau perak.

Kain ini merupakan tenunan khas Lampung yang disulam dengan benang emas, atau dikenal juga dengan nama Tapis.

Contoh pakaian adat Lampung kain Tapis Lampung
Aneka kain Tapis Lampung, sumber: https://www.lampost.c

Jenis kain Tapis yang digunakan untuk pengantin bukanlah yang biasa dikenakan sehari-hari melainkan Tapis Dewa Sano yang merupakan bagian dari jenis Tapis Tulang Bawang atau Tapis Jung Sarat dari jenis Tapis Pubian Telusuku.

Selain itu pakaian adat Tulang Bawang untuk pengantin perempuan baik itu dari Suku Saibatin maupun Pepadun dilengkapi dengan berbagai aksesoris.

Berikut ini adalah deskripsi dari aksesoris yang dikenakan.

a. Siger

Contoh pakaian adat Lampung aksesoris Siger
Siger Lampung, sumber: http:/hasbundoya.com

Salah satu keunikan pakaian adat Lampung terletak pada Sigernya.

Sebagai mahkota yang menjadi hiasan di kepala, Siger menjadi salah satu bagian penting dalam pakaian adat Lampung.

Siger atau disebut sigokh dalam bahasa setempat umumnya berwarna emas atu perak.

Siger menjadi lambang keagungan dan hirarki dalam masyarakat adat Lampung.

b. Seraja Bulan

Pakaian adat Lampung Siger Seraja Bulan
Siger Lampung dan Seraja Bulan, sumber: https://twitter.com

Aksesoris Seraja Bulan berupa mahkota kecil yang terletak di bagian atas Siger.

Terdapat tiga buah ruji pada Seraja Bulan yang konon untuk mengingatkan kerajaan-kerajaan yang pernah berkuasa di Lampung.

Selain itu aksesoris ini melambangkan falsafah hidup masyarakat Lampung.

c. Bebe

Contoh pakaian adat Lampung aksesoris Bebe
Bebe, sumber: https://docplayer.info

Bebe fungsinya sebagai hiasan pakaian yang biasanya dibuat dari sulaman kain yang halus seperti jenis satin.

Pada sulaman diberi aplikasi dengan bentuk bunga teratai mekar.

Kemudian hiasan ini ditempelkan pada bagian bahu.

Fungsi Bebe selain sebagai hiasan juga untuk penutup dada pengantin perempuan.

d. Gelang

Contoh Pakaian adat Lampung aksesoris gelang Kano
Gelang Kano, sumber: https://www.picuki.com

Macam-macam gelang yang digunakan adalah gelang Kano, gelang Burung, gelang Duri, dan gelang Bibit.

Gelang Kano adalah merupakan gelang yang dikenakan pada lengan atas kedua pengantin.

Makna gelang ini adalah untuk menghindari hal-hal yang tidak baik setelah menikah.

Hiasan lengan ini terbuat dari bahan kuningan yang diukir.

Pakaian adat Lampung aksesoris gelang Burung
Gelang Burung, sumber: https://majalahteras.com

Sama halnya seperti gelang Kano, gelang Burung dengan berbentuk burung bersayap juga merupakan gelang lengan dan dikenakan sis kiri dan kanan.

Gelang burung ini mengandung makna akan beban yang akan dihadapi oleh pasangan pengantin setelah menikah.

Selain itu, burung yang terdapat pada gelang tersebut melambangkan harapan agar kehidupan rumah tangga pengantin dapat kekal hingga akhir hayat.

e. Bulu Serti

Contoh pakaian adat Lampung aksesoris ikat pinggang
Bulu Serti, sumber: https://docplayer.info/45015094-Bab-ii-tari-sigeh-penguten-lampung.html

Bulu Serti adalah berupa ikat pinggang dari kain beludru berwarna merah.

Pada ikat pinggang diberi hiasan bulatan-bulatan menyerupai kelopak bunga yang terbuat dari kuningan.

f. Pending

Pakaian adat Lampung aksesoris ikat pinggang Pending
Pending, sumber: https://gramho.com

Pending juga dikenakan di pinggang. Pemakaian pending biasanya diletakkan di bawah bulu serti.

g. Selempeng Pinang

Selempeng Pinang berupa kalung berukuran panjang yang digantungkan dengan hiasan bunga dan buah.

h. Subang

Pakaian adat Lampung aksesoris anting-anting khas Lampung
Subang Giwir, sumber: https://docplayer.info/45015094-Bab-ii-tari-sigeh-penguten-lampung.html

Subang adalah perhiasan telinga atau anting yang biasanya bentuknya bundar dan pipih serta pemakaiannya pada cuping teling.

Subang yang dikenakan pada pengantin wanita terbuat dari emas berbentuk buah kenari atau subang Giwir.

Pakaian Adat dan Aksesoris Untuk Pria

Pakaian adat Lampung untuk pengantin pria
Pakaian adat Lampung pengantin pria, sumber: http://inueminue.blogspot.com

Sebagai pakaian atasan bagi pengantin pria adalah berupa baju lengan panjang (umumnya berwarna putih).

Sebagai paduannya adalah bawahan celana panjang berwarna hitam.

Sebagai pelengkap busana dikenakan khikat akhir yang berupa selendang berbentuk bujur sangkar.

Khikat ini dipakai dengan cara dilingkarkan ke pundak hingga menutupi bahu, kemudian kedua ujungnya dibiarkan menjuntai ke bagian depan.

Namun pada beberapa daerah, kedua ujung tersebut dipertemukan dan diikat dengan ikat pinggang.

Celana panjang ini menjadii lengkap dengan sarung Tumpal khas Lampung dengan ditenun menggunakan benang emas.

Tumpal sendiri adalah nama motif pada bagian belakang sarung berupa garis.

Sarung Tumpal dikenakan di luar celana.

Cara pemakaian sarung ini adalah dengan dililitkan kepinggang hingga sepanjang lutut.

Sementara untuk aksesoris yang dikenakan kaum pria adalah sebagai berikut:

a. Kalung Papan Jajar

Pakaian adat Lampung aksesoris kalung Papan Jajar
Kalung Papan Jajar, sumber: https://www.pinterest.com/

Kalung ini menjadi salah satu aksesoris penting pakaian adat pengantin pria.

Terdapat tiga bandul pada kalung Papan Jajar berupa lempengan berbentuk perahu dengan ukuran yang berbeda-beda.

Kalung ini memiliki nilai filosofis dan maknanya mengandung pengertian tentang kehidupan baru.

b. Kalung Buah Jukum

Pakaian adat Lampung aksesoris pria kalung buah Jukum
Kalung Buah Jukum sumber: https://id.pinterest.com

Kalung ini berbentuk rangkaian buah Jukum yang terbuat dari kuningan.

Kalung ini mengandung makna berupa doa agar pengantin segera mendapatkan anak setelah menikah.

c. Selempeng Pinang

Selempeng pinang adalah aksesoris berupa kalung panjang dengan hiasan menyerupai bunga atau buah.

d. Ikat Pinggang

Pakaian adat Lampung contoh ikat pinggang pria
Ikat pinggang, sumber: http://om-galeri.blogspot.com

Sama halnya dengan pengantin perempuan, pengantin pria juga mengenakan ikat pinggang bulu serti yang memiliki fungsi untuk menyelipkan senjata.

e. Kopiah Emas

Pakaian adat Lampung kopiah emas pengantin
Kopiah emas pengantin pria, sumber: Pictakeds.com/kopiahlampung

Sebagai penutup kepala, pengantin pria mengenakan sejenis kopiah, tetapi pada bagian tengah di sisi depan memiliki model tinggi keatas yang bentuknya seperti destar.

Kopiah yang berwarna keemasan ini menunjukkan status sosial dari penggunanya.

f. Gelang

Pakaian adat Lampung aksesoris gelang Bibit Pengantin
Gelang Bibit, sumber: https://docplayer.info/60918702-Makna-simbolis-dalam-gerak-tari-pahar-agung-di-sanggar-km-1000-himpunan-pelajar-dan-mahasiswa-lampung-di-yogyakarta-skripsi.html

Sama halnya dengan pengantin perempuan, pengantin laki-laki juga mengenakan berbagai gelang dengan jenis gelang Kano, gelang Burung, dan gelang Bibit.

g. Terapang

Pakaian adat Lampung senjata tradisional Terapang
Terapang, sumber: http://pusakasumatera.blogspot.com

Sebagai aksesoris, pada pinggang pengantin pria diselipkan sebilah keris yang merupakan senjata khas Lampung.

Jenis keris ini memiliki ciri-ciri yang khas, bila dibandingkan dengan keris pada umumnya.

Sebagai contoh adalah lekukannya lebih sedikit dan tidak terlalu kentara. Masyarakat setempat menyebut keris ini sebagai Terapang.

Demikianlah penjelasan pakaian adat dari Provinsi Lampung.

Tak hanya memiliki ciri khas, setiap bagiannya sarat makna, mengandung nilai filosofis dan doa bagi para penggunanya.

Riska Sri Handayani - A traveller, writer, and storyteller- Seorang penggemar travelling yang mendokumentasikan catatan perjalanannya dalam potret dan cerita.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *