[Lengkap] Tari Bedhaya Ketawang: Sejarah, Makna, Gerakan + Video

Tari Bedhaya Ketawang adalah salah satu tarian yang berasal dari Yogyakarta. Tarian ini adalah salah satu jenis tarian sakral yang dimainkan pada acara khusus. Para pemainnya tidak boleh dipilih secara sembarangan. Terdapat syarat tertentu yang harus dipenuhi oleh pemain sebelum melakukan tarian ini.

Penasaran dengan informasi yang lebih lengkap mengenai Tari Bedhaya Ketawang? Yuk, simak selengkapnya dalam artikel berikut ini.

Sejarah Tari Bedhaya Ketawang

foto dan sejarah tari bedhaya
Sumber: jogjatoday.com

Kemunculan Tari bedhaya berawal pada masa Kerajaan Mataram pada tahun 1612-1645. Pada masa itu, Kerajaan Mataram dipimpin oleh Sultan Agung. Suatu hari, Sultan Agung tengah melakukan ritual semedi. Di sela-sela semedi tersebut, ia mendengar suara senandung yang membuatnya terkesan.

Kemudian, Sultan Agung memanggil para pengawalnya dan menceritakan kejadian yang ia alami. Dari kejadian itulah Sultan Agung menciptakan sebuah tarian yang dinamakan Bedhaya Ketawang. Namun, ada cerita lain yang menyebutkan bahwa tarian ini lahir sejak masa pemerintahan Panembahan Senopati.

Saat ia bertapa di laut selatan, ia bertemu dengan Ratu Pantai Selatan. Kemudian tarian Bedhaya Ketawang lahir setelah Panembahan Senopati memadu kasih dengan Ratu Kidul tersebut.

Filosofi

foto dan filosofi tari bedhaya
Sumber: jogjatoday.com

Sebagai salah satu jenis tarian keraton, Tari Bedhaya merupakan sebuah tarian yang sakral. Tari Bedhaya yang dilakukan oleh 9 orang wanita ini akan ditampilkan di depan seorang raja. Ketika raja diwisuda, berulang tahun, atau perayaan yang lainnya, tarian ini akan dimainkan. Namun, Tari Bedhaya juga bisa dimainkan di luar istana dengan ketentuan penarinya tidak berjumlah 9 orang.

Dengan jumlah penarinya yang ada 9 orang tersebut, Tari Bedhaya dianggap sebagai tari adiluhung yang mengajarkan tentang kesempurnaan hidup manusia. Angka 9 sendiri menggambarkan kesempurnaan manusia sebelum mengalami kematian yang dilambangkan dengan angka 0.

Angka 9 tersebut juga melambangkan jumlah warna pelangi, yaitu merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila, dan ungu. Secara filosofis, 9 penari dalam Tarian ini melambangkan 9 arah mata yang dikuasai 9 dewa.

Utara dikuasai oleh San Hyang Bathara Wisnu, timur laut dikuasai oleh Sang Hyang Bathara Sumbu, timur dikuasai Sang Hyang Bathara Iswara, tenggara dikuasai oleh Sang Hyang Bathara Mahasora, selatan dikuasai oleh Sang Hyang Bathara Brahma, barat daya dikuasai oleh Sang Hyang Bathara Rudra, barat dikuasai oleh Sang Hyang Bathara Mahadewa, barat laut dikuasai oleh Sang Hyang Bathara Sengkara, serta tengah dikuasai oleh Sang Hyang Bathara Siwa.

Sifat dan Makna

gambar sifat dan makna tari bedhaya ketawang
Sumber: jogjatoday.com

1. Adat dan Upacara

Tari Bedhaya tidak hanya sebatas menjadi warisan kebudayaan yang digunakan sebagai tontonan. Tarian ini menjadi salah satu tarian sakral yang dimainkan pada acara-acara khusus. Dalam sejarah Keraton Surakarta, kedudukannya merupakan sebuah tarian pusaka.

Selama tarian ini dimainkan, tidak boleh ada hidangan yang keluar dan tamu undangan tidak diperkenankan untuk mengeluarkan sepatah kata pun.

2. Sakral

Menurut kepercayaan Keraton Surakarta, beberapa orang yang peka terhadap hal ghaib dapat melihat kehadiran Nyi Roro Kidul. Nyi Roro Kidul dipercaya hadir dalam setiap latihan para penari. Bahkan, Nyi Roro Kidul juga membetulkan kesalahan yang dilakukan penari pada saat latihan.

Namun, untuk orang biasa yang tidak memiliki kepekaan, tidak bisa melihat dan merasakan kehadiran Nyi Roro Kidul tersebut.

3. Religius

Religius yang dimaksud di sini adalah mengingat kematian dan hubungan dengan Tuhan. Salah satu lirik dari gending pengiring Tari Bedhaya merupakan pengingat kematian bagi manusia.

4. Percintaan

Setiap gerakan dalam Tari Bedhaya merupakan ungkapan cinta Nyi Roro Kidul terhadap Panembahan Senopati. Semua gerakan dibuat selembut mungkin agar orang awam tidakmenyadarinya. Namun, penari sengaja dirias dan menggunakan pakaian layaknya mempelai wanita dalam pernikahan adat Jawa.

Pertunjukan Tari Bedhaya Ketawang

foto pertunjukan tari bedhaya
Sumber: jogjatoday.com

1. Musik Pengiring

Dalam setiap pementasan, musik iringan yang dipakai adalah gending ketawang gedhe dengan nada pelog. Sedangkan instrumen yang dimainkan adalah kethuk, kenong, gong, kendhang, serta kemanak. Tarian ini juga diiringi dengan tembang lagu yang menggambarkan rasa cinta dan godaan Nyi Roro Kidul kepada raja-raja Mataram.

Pada bagian pertama tarian ini diiringi dengan tembang Durma, kemudian dilanjutkan dengan Ratnamulya. Pada saat penari akan masuk ke dalam Ageng Prabasurya, instrumen musik akan ditambahkan dengan gambang, rebab, gender, dan suling untuk menambahkn suasana.

2. Penari

Para penari Tari Bedhaya diharuskan berlatih di Pendopo Sasana Sewaka. Ada beberapa tahapan latihan yang harus dilalui oleh para penari. Pertama, penari magang adalah 36 orang yang bukan merupakan kerabat dari Keraton.

Kedua, Anggara Kasih adalah 5 penari yang terpilih dari 36 penari. Penari ini memiliki kesempatan untuk memainkan Tari Bedhaya di hari Anggara Kasih atau Selasa Kliwon.

Ketiga, Abdidalem Bedhaya adalah penari yang terpilih untuk menampilkan Tari Bedhaya. Para penari juga memiliki nama khusus yang berguna sebagai peran saat menari, yaitu batak, endhel ajeg, endhel weton, apit ngarep, apit mburi, apit meneng, gulu, dhadha, dan boncit.

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Ragam Gerak

foto ragam gerak tari bedhaya
Sumber: flickr.com

Gerakan dalam Tari Bedhaya harus bernilai tinggi sehingga bisa menciptakan suasana tenang, teduh, serta khidmat. Gerakan Tari Bedhaya ini menggambarkan kepribadian putri-putri dari Keraton. Selain itu, erakan Tari Bedhaya juga menggambarkan gerak-gerik wanita Jawa yang penuh sopan santun.

Properti

foto properti tari bedhaya
Sumber: jogjatoday.com

Properti yang digunakan dalam Tari Bedhaya adalah Dodot Ageng. Dodot Ageng yang dipakai memiliki motif banguntalak alas-alasan. Tak lupa, penati juga menggunakan rangkaian bunga yang dipakai pada gelungan memanjang hingga ke dada.

Tata Rias

foto tata rias tari bedhaya
Sumber: idntimes.com

Rambut penari ditata dengan cara membuat gelungan khas Jawa. Pada kepala penari juga diberi hiasan berjumbai yang terbuat dari bulu burung kenari. Riasan wajah yang dipakai penari adalah riasan yang digunakan mempelai wanita pada upacara pernikahan.

Pola Lantai

gambar pola lantai tari bedhaya ketawang
Sumber: selasar.com

Ada beberapa pola lantai yang digunakan dalam Tari Bedhaya. Di antaranya adalah gawang montor mabur, gawang jejer wayang, gawang urut kacang, gawang kalajengking, gawang perang, serta gawang tiga-tiga. Urutan masuk para penari sesuai dengan urutan peran yang telah dibagi.

Urutannya adalah endhel ajeg, batak, endhel weton, apit ngarep, apit mburi, gulu, apit meneng, dhadha, serta terakhir boncit.

Busana

foto busana tari bedhaya
Sumber: jogjatoday.com

Pada saat pementasan, pakaian yang digunakan penari adalah Dodot Ageng atau Basahan. Biasanya pakaian ini digunakan mempelai wanita pada acara pernikahan. Panjang Dodot bisa mencaai 2,5 sampai 4 meter.

Sedangkan aksesoris yang digunakan adalah centhung, garuda mungkur, sisir jeram saajar, serta rangkaian bunga yang dikenakan di gelungan yang memanjang hingga bagian dada. Pada masa lalu, Dodot hanya dipakai oleh kaum bangsawan. Namun, kemudian pakaian ini digunakan sebagai pakaian khusus Tari Bedhaya.

Keunikan

foto keunikan tari bedhaya
Sumber: i.ytimg.com

1. Dipentaskan Pada Saat Kenaikan Tahta Raja

Setelah Perjanjian Giyanti pada tahun 1755, terjadi pembagian harta warisan Kesultanan Mataram kepada Pakubuwono III dan Hamengkubuwono I. Selain pembagian wilayah, dalam perjanjian tersebut juga ada pembagian warisan budaya.

Hasilnya, Tari Bedhaya Ketawang diberikan kepada Kasunanan Surakarta. Dalam perkembangannya, tarian tersebut digunakan sebagai pertunjukan saat penobatan upacara kenaikan tahta Kasunanan Surakarta.

2. Ekspresi Rasa Cinta Nyai Roro Kidul

Berdasarkan cerita sejarah, Tari Bedhaya ini menceritakan hubungan asmara Nyai Roro Kidul dengan raja-raja Mataram. Kata-kata atau lirik lagu dalam musik pengiringnya berisi curahan hati Nyi Roro Kidul mengenai sang raja. Gerakan dalam tarian ini juga merupakan gambaran dari gerakan Nyi Roro Kidul saat merayu para raja.

Namun, orang awam tidak bisa menangkap maksud gerakan tersebut karena dilakukan dengan sangat halus oleh para penari. Satu-satunya hal menonjol yang terlihat adalah riasan penari yang dibuat mirip dengan mempelai wanita yang akan dipertemukan dengan calon pasangannya.

Dalam setiap penampilan, tarian ini dibawakan oleh 9 orang perempuan. Menurut kepercayaan masyarakat setempat, Nyi Roro Kidul akan datang secara ghaib dalam setiap pementasan untuk menjadi penari ke-10.

3. Syarat Penari

Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi oleh penari yang akan menampilkan tarian ini. Syarat yang pertama adalah penari harus gadis perawan yang suci dan tidak sedang datang bulan. Jika sedang datang bulan, penari harus meminta izin terlebih dahulu kepada Nyi Roro Kidul dengan melakukan caos dhahar di panggung Sang Buwana Keraton Surakarta.

Kesucian penari menjadi sangat penting karena Nyi Roro Kidul akan mendatangi penari yang masih salah saat latihan.

Nah, itu tadi adalah penjelasan mengenai Tari Bedhaya khas Keraton Surakarta. Tarian ini merupakan tarian sakral yang dimainkan pada acara-acara tertentu sehingga penarinya pun tidak berasal dari sembarang orang. Membutuhkan banyak latihan bersama Nyi Roro Kidul untuk bisa menguasai tarian ini?

Apakah kamu berminat mempelajarinya atau ingin mempelajari jenis tarian lain seperti Tari Tanggai dan Tari Ratoh Jaroe. Bisa lho dibaca dulu sejarah dan panduannya scara lengkap di blog kami.

Nirwana Pradana Maharani

Aktif dalam organisasi dan event mahasiswa semasa berkuliah di jurusan Ilmu Komunikasi. Sedang tertarik mendalami dunia fotografi. Saya juga tertarik mengikuti artikel-artikel terkait fashion dan kuliner.

Update : 4 April 2021 - Published : 20 September 2020

Tinggalkan komentar