Puti Yasmin Fakir ilmu yang tak pandai bersyukur

Kerajaan Tarumanegara

4 min read

Ilustrasi Kerajaan Tarumanegara

Sebelum terbentuk sebagai republik, Indonesia terdiri dari berbagai macam kesultanan, termasuk Kerajaan Tarumanegara.

Kerajaan ini menjadi salah satu yang terbesar dan berpengaruh di Nusantara.

Kerajaan ini diketahui menganut agama Hindu.

Diperkirakan kerajaan ini berkembang di tahun 400 hingga 600 masehi dan memiliki hubungan yang baik dengan kekaisaran China.

Nama Tarumanegara sendiri berasal dari kata ‘taruma’ dan ‘negara’ yang masing-masing memiliki arti sendiri, yakni taruma merupakan nama sungai di Jawa Barat dan negara berarti kerajaan.

Sehingga Tarumanegara merupakan kerajaan yang berlokasi di wilayah sungai Taruma.

Nah, berikut fakta-faktanya:

Sejarah Kerajaan Tarumanegara

Penampakan foto kerajaan tarumanegara
foto kerajaan tarumanegara

Pendiri Kerajaan Tarumanegara adalah Jayasingawarman.

Awal mula berdirinya kerajaan ini dimulai dari sebuah kerajaan bernama Salakanagara yang dibangun oleh Dewawarman dari India.

Dewawarman dapat mendirikan kerajaan tersebut karena menikahi seorang anak dari tokoh setempat bernama Aki Tirem.

Dari situ, kerajaan yang beribukota di Rajatapura ini berkembang pesat dan dipimpin oleh raja-raja Dewawarman (I-VIII) hingga tahun 362.

Kemudian, raja Dewawarman VIII diketahui memiliki seorang mantu bernama Jayasingawarman yang berasal dari India.

Ia mengungsi ke Nusantara karena kerajaannya diserang sehingga membangun kerajaan barunya di Tanah Air dengan nama Tarumanegara.

Semua pusat pemerintahan yang tadinya berada di Rajatapura pun berpindah ke Ibukota Tarumanegara di Jayasinghapura.

Bahkan, kerajaan Salakanegara hanya menjadi sebuah kerajaan daerah biasa.

Letak dan Peta

Ilustrasi kerajaan tarumanegara letak geografis
Penjelasan kerajaan tarumanegara letak geografis

Kerajaan yang tahun berdirinya diperkirakan pada abad ke-4 hingga 7 ini diketahui terletak di lembah Sungai Citarum, Jawa Barat.

Diperkirakan wilayah kekuasaan kerajaan ini meliputi provinsi Banten, Jawa Barat, dan Jakarta.

Silsilah Raja-raja

Ilustrasi kerajaan tarumanegara abad ke-5 masehi yang menjadi raja pertama adalah jayasinghawarman
kerajaan tarumanegara abad ke-5 masehi yang menjadi raja pertama adalah jayasinghawarman

Kerajaan Tarumanegara menjadi salah satu yang kesultanan besar di Indonesia.

Hal itu karena sistem pemerintahannya dikelola oleh raja-raja yang ahli di bidangnya. Berikut daftarnya

1. Jayasingawarman

Raja pertama Kerajaan Tarumanegara adalah Jayasingawarman.

Ia memimpin kerajaan dari tahun 358 hingga 382 masehi.

Jayasingawarman juga berpangkat maharesi atau pendeta suci dari India.

2. Dharmayawarman

Kursi raja kemudian diisi oleh Dharmayawarman dan memerintah di tahun 382 hingga 395 masehi.

Selama hidupnya ia memiliki tiga anak, salah satunya adalah Purnawarman yang melanjutkan tahtanya.

3. Purnawarman

Purnawarman menjadi raja ketiga dalam silsilah.

Dalam Naskah Wangsakerta ia memimpin sejak tahun 395 hingga 434 dan membangun kota baru dengan nama ‘Sundapura’.

Ia juga dikenal sebagai raja terbesar dalam perkembangan Tarumanegara.

Selama memimpin, ia turut dibantu oleh adiknya Cakrawarman sebagai panglima darat dan Nagawarman panglima laut.

4. Wisnuwarman

Wisnuwarman merupakan anak dari Purnawarman.

Ia memimpin dari tahun 434 hingga 455 masehi.

Saat diangkat menjadi raja, ia sempat berabut kekuasaan dengan sang Paman Cakrawarman tetapi gagal.

5. Indrawarman

Indrawarman menggantikan sang Ayah Wisnuwarman yang meninggal dunia.

Ia diketahui menjabat selama 60 tahun dari 455 hingga 515 masehi.

6. Candrawarman

Raja kerajaan Tarumanegara selanjutnya adalah Candrawarman.

Ia memimpin dari tahun 515 hingga 535 masehi.

Dalam sebuah naskah Wangsakerta, Candrawarman sering memberikan keleluasaan kepada penguasa daerah.

7. Suryawarman

Suryawarman memimpin kerajaan dari tahun 535 hingga 561 masehi.

Selama memimpin ia merombak beberapa kebijakan sang Ayah, Candrawarman dengan mengalihkan pemerintahan ke Timur dibandingkan memberi keleluasaan pada penguasa daerah.

8. Kertawarman

Raja ke-8 adalah Kertawaraman.

Ia memimpin selama 67 tahun dari tahun 561 hingga 628 masehi.

Pada masa kepemimpinannya ia diketahui menikahi wanita dari golongan sudra sehingga menimbulkan keributan.

9. Sudhawarman

Sudhawarman merupakan adik dari Kertawarman.

Ia melanjutkan tahta kerajaan karena Kertawarman mandul dan tak memiliki keturunan.

Masa kepemimpinannya diketahui dari tahun 628 hingga 639 masehi.

10. Hariwangsawarman

Hariwangsawarman dibesarkan di Kerajaan Palawa dengan aturan India yang keras.

Dalam kepemimpinannya, ia melepaskan jabatan Brajagiri dari Senapati menjadi penjaga gerbang.

Akibatnya, ia dibunuh oleh Brajagiri.

11. Nagajayawarman

Kepemimpinan selanjutnya dipegang oleh Nagajayawarman yang merupakan menantu dari Hariwangsawarman.

Ia menjabat dari tahun 640 hingga 666 masehi.

12. Linggawarman

Raja terakhir kerajaan adalah Linggawarman.

Masa kepemimpinannya hanya berlangsung selama tiga tahun, yakni dari 666 hingga 669 masehi.

Selanjutnya ia digantikan oleh menantunya Tarusbawa yang akhirnya mengganti kerajaan menjadi kerajaan Sunda.

Kehidupan di Kerajaan Tarumanegara

Ilustrasi kerajaan tarumanegara adalah prasastinya
kerajaan tarumanegara dan prasasti

Kerajaan sempat dipimpin oleh 12 raja sehingga ada banyak peristiwa penting yang terjadi dalam kehidupan kerajaan. Apa saja?

1. Kehidupan Sosial

Berdasarkan Prasasti Tugu, tertulis bahwa kehidupan sosial di Tarumanegara berjalan dengan baik dan teratur.

Bahkan, raja Purnawarman telah memerintahkan masyarakat untuk menggali sungai Gomati sepanjang 11 km dalam 21 hari guna mencegah banjir.

Selain itu, ada juga aksi sosial berdasarkan kasta berupa pemberian 1.000 ekor sapi kepada kaum Brahmana.

Hubungan baik raja dan rakyatnya ia juga terbukti dari Prasasti Lebak di mana dituliskan raja Purnawarman merupakan raja yang bijaksana, mulia, serta berani.

Menyoal agama, diketahui kerajaan menganut agama Hindu aliran Wisnu.

Di samping itu, rakyat juga ada yang menganut agama Budha, kepercayaan animisme, dan dinamisme.

2. Kehidupan Politik

Dalam kehidupan politik, kerajaan Tarumanegara menjadi salah satu yang hebat.

Sebab, pemimpin kerajaan digambarkan sebagai sosok yang hebat dan gagah berani.

Bahkan, berita Cina menyebutkan kerajaan sering mengirim utusan pada masa dinasti Sui dan Tang guna menjalin persahabatan dengan negara-negara luas, termasuk India.

Mereka sering bertukar pemikiran termasuk agama dan budaya.

3. Kehidupan Ekonomi

Pada bidang ekonomi, kerajaan ini bergantung dari bidang pertanian, peternakan, pelayaran, pemburuan, perikanan, pertambangan, dan juga perdagangan.

Bukti lain juga tertulis di dalam Prasasti Tugu bahwa sistem irigasi pertanian sangat diperhatikan.

Masa Kejayaan

Puncak kejayaan Tarumanegara berhasil diperoleh di masa kepemimpinan Purnawarman.

Berdasarkan peninggalan prasasti, Purnawarman disebut sebagai raja yang hebat dan selalu memperhatikan kepentingan rakyatnya.

Penyebab Keruntuhan

kerajaan tarumanegara berdiri pada abad 5 di pulau Jawa
kerajaan tarumanegara berdiri pada abad ke-5

Keruntuhan terjadi di era kepemimpinan Linggawarman.

Ia diketahui meneruskan kepada menantunya yang bernama Tarusbawa.

Namun Tarusbawa menilai bahwa kerajaan Tarumanegara telah kehilangan eksistensi sehingga memilih untuk memimpin kerajaan baru.

Selain itu, kerajaan kala itu diketahui mendapat banyak gempuran dari kerajaan Majapahit.

Gempuran itu sebenarnya telah terjadi dari masa kepemimpinan raja Sudawarman sehingga kerajaan mengalami kemunduran.

Bukti Peninggalan dan Sumber Sejarah

Ada banyak peninggalan yang bisa menjadi bukti keberadaan kerajaan ini.

Diketahui ada tujuh buah prasasti batu yang ditemukan, lima di antaranya di Bogor, satu di Jakarta, dan satu di Lebak, Banten.

1. Prasasti Tugu di Jakarta

prasasti tugu di kerajaan tarumanegara
Foto prasasti tugu di kerajaan tarumanegara

Prasasti ini berbentuk lonjong seperti telur. Isinya menceritakan penggalian sungai Candrabaga dan Gomati di masa pemerintahan Purnawarman.

Kini prasasti tersimpan di Museum Nasional.

2. Prasasti Muara Cianten di Bogor

prasasti Muara Cianten di kerajaan tarumanegara
prasasti Cianten di kerajaan tarumanegara

Berbentuk sama seperti Prasasti tugu, bukti sejarah ini ditemukan di Bogor, Jawa Barat pada tahun 1864.

Namun, isi dari prasasti ini belum dapat diketahui.

3. Prasasti Jambu di Bogor

prasasti Jambu di kerajaan tarumanegara
Foto prasasti Jambu di kerajaan tarumanegara

Prasasti yang ditemukan di tahun 1947 ini menceritakan kegagahan dari raja Purnawarman dalam bahasa Sansekerta dan Palawa.

Ada juga gambar telapak kakinya.

4. Prasasti Kebon Kopi di Bogor

prasasti Kebon Kopi di kerajaan tarumanegara
Foto prasasti Kebon Kopi di kerajaan tarumanegara

Prasasti ini ditulis dalam bahasa palawa dan Sansekerta.

Bila diartikan tertulis bahwa ‘di sini tampak sepasang kaki gajah seperti airawat.

Gajah penguasa taruma yang agung dan bijaksana.’

5. Prasasti Cidanghiang di Banten

prasasti Cidanghiang di kerajaan tarumanegara
foto prasasti Cidanghiang di kerajaan tarumanegara

Bukti sejarah berikutnya tertulis dalam bentuk puisi yang kembali mengisahkan keberanian dan kehebatan raja Purnawarman.

Prasasti ini ditemukan di Sungai Cidanghiang, lebak, Banten.

6. Prasasti Ciaruteun di Bogor

prasasti Ciaruteun di kerajaan tarumanegara
Foto prasasti Ciaruteun di kerajaan tarumanegara

Dalam peninggalan ini terdapat gambar telapak kaki milik dari raja Purnawarman, lukisan laba-laba, serta huruf ikal melingkar.

Prasasti menggambarkan betapa hebat dan gagah beraninya sang raja.

7. Prasasti Pasir Awi di Bogor

prasasti Pasir Awi di kerajaan tarumanegara
Foto prasasti Pasir Awi di kerajaan tarumanegara

Hingga saat ini belum ada yang mengetahui betul maksud isi dari prasasti ini.

Namun, bukti yang ditemukan di lereng Selatan Bukit Pasir Awi ini diketahui berasal dari kerajaan Sriwijaya.

Selain ketujuh prasasti di atas, kerajaan ini juga memiliki candi peninggalan di Karawang.

Candi yang tertelak di Desa Segaran, Batujaya, Karawang ini tengah diurus menjadi cagar budaya setempat.

Diketahui, ada 62 situs candi dalam kompleks tersebut.

Bahkan, empat di antaranya telah dipugar, yaitu candi Blandongan, Jiwa, Serut, dan Sumur.

Ada juga peninggalan kerajaan Tarumanegara di sana, seperti kerangka, arca dan batu bata.

Puti Yasmin Fakir ilmu yang tak pandai bersyukur

Kerajaan Korea

Siva Nur Ikhsani
7 min read

Kerajaan Jenggala

Siva Nur Ikhsani
5 min read

Kerajaan Kediri

Anas Fauzi
15 min read

Kerajaan Mataram

Anas Fauzi
16 min read

Kerajaan Singasari

Anas Fauzi
16 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *