Miftachul Arifin Peminat genre fantasi dalam perbukuan, penulisan, dan perfilman yang ingin terus belajar berkarya. Saya pun penggemar musik-musik orkestra, terutama dari biola, cello, dan piano.

Pengertian Sholat

9 min read

Shalat merupakan ibadah sebagai sarana pendekatan diri terhadap Allah.

Kewajiban pokok umat Islam sesudah 2 kalimat syahadat dalam Rukun Islam.

Sholat berisi ucapan serta perbuatan yang dimulai dari takbiratul ihram (beserta niat dalam hati), lalu diakhiri salam dengan rukun juga syarat-syarat tertentu.

Ibadah shalat menggambarkan pengharapan sepenuh hati dan jiwa raga kepada Allah, dilakukan dengan segala keikhlasan dan kekhusyu’an, disertai hati yang senantiasa berdzikir, berdoa, dan memuji-Nya.

Walau untuk menunaikannya telah diajarkan semenjak masih kecil, banyak keutamaan-keutamaan ibadah ini yang belum benar-benar diketahui.

Berikut penjelasan lengkap tentang apa sebenarnya pengertian sholat itu sendiri:

Pengertian Sholat

pengertian sholat dari para ahli bahasa
Sumber: prestasiglobal.id

1. Secara Umum

Definisi umum dari shalat meliputi segala bentuknya, yang bermula dari gerakan takbiratul ihram (bersama pelafalan niat dalam hati) dan ditutup dengan salam.

Semua ucapan dan tindakan yang tergolong rukun sholat, memiliki arti serta makna khusus dengan tujuan untuk menimbulkan kedekatan batiniah antara hamba dengan Sang Pencipta.

2. Menurut Bahasa dan Istilah

Bila secara bahasa, asal kata “sholat” adalah Bahasa Arab yang artinya do’a.

Sementara itu menurut istilah, definisi shalat yakni sebentuk peribadahan yang terdiri dari rangkaian kegiatan, mulai dari takbiratul ikram (disertai niat dalam hati) lalu diakhiri dengan mengucap salam.

Tidak ada perbedaan yang signifikan antara penggunaan kata tersebut untuk menamai ibadahnya dengan pengertian menurut segi etimologis.

Sebab toh ada kandungan doa-doa permohonan, permintaan ampunan taubat, dan sebagainya dalam shalat.

3. Menurut Hakekat

Berdasarkan hakekatnya, sholat itu menghadapkan diri sendiri dan segala isinya untuk Allah SWT.

Proses yang “semestinya” mampu memberikan rasa takut kepada-Nya dan dapat membangkitkan kesadaran mendalam pada tiap-tiap jiwa atas kebesaran dan kuasa Allah SWT.

4. Menurut ash-Shiddieqy

Menurut pandangan beliau, sholat itu penggambaran rukhus atau jiwa sholat.

Maksudnya, mengharapkan sepenuh hati dan jiwa raga hanya kepada Allah dengan segala kekhusyu’an dihadapan-Nya dan keikhlasan yang disertai hati yang senantiasa berdzikir, berdoa, dan memuji-Nya.

5. Definisi Sholat Fardhu Menurut Bahasa

Sholat yang tergolong fardhu terbagi dua, yakni fardhu ‘ain: shalat yang wajib dilakukan serta tak bisa digantikan orang lain, yaitu shalat 5 waktu serta Shalat Jumat (untuk laki-laki).

Sementara fardhu kifayah merupakan ibadah shalat yang wajib dilaksanakan, tapi tidak ada kaitannya dengan diri sendiri, seperti sholat jenazah.

Sholat wajib yang paling utama itu sendiri ada 5, yakni: Isya, Subuh, Dzuhur, Ashar, dan Maghrib.

6. Sholat Sunnah

Lalu sholat sunnah adalah ibadah shalat yang bila dilakukan akan memperoleh pahala, namun bila ditinggalkan pun takkan berdosa.

Macamnya sendiri ada 2, yakni sunnah muakkad yang dianjurkan disertai penekanan kuat, misalnya sholat pada Hari Raya Idul fitri dan Idul adha.

Kemudian ada shalat sunnah ghairu muakkad yang juga dianjurkan, hanya saja tanpa penekanan kuat misalnya Sholat Rawatib.

Sejarah Perintah Shalat

Shalat sebagai cara untuk menyembah Allah telah ada bahkan semenjak Rasulullah Muhammad SAW belum diutus menjadi nabi terakhir.

Berkat rahmat dari Allah, Nabi Muhammad pun mendapat wahyu sebagai pembaruan syariat sholat dari para nabi sebelum Beliau.

Syariat untuk melaksanakan sholat fardhu lantas disempurnakan, ketika Allah menurunkan wahyu kepada Nabi SAW melalui peristiwa Isra Mi’raj, yang berlangsung kira-kira 18 bulan sebelum hijrah.

Rasulullah SAW mendapat perintah untuk menegakkan shalat 5 waktu yang terdiri dari Isya, Subuh, lalu Dzuhur, kemudian Ashar, serta Maghrib dalam peristiwa itu.

Maka semenjak saat itu, shalat 5 waktu dalam sehari semalam diwajibkan kepada Nabi Muhammad beserta seluruh umatnya.

Sholat 5 waktu mengandung pahala seperti 50 waktu, lebih-lebih bila dilaksanakan secara berjamaah di masjid untuk laki-laki (perempuan mengerjakannya di rumah), maka akan bertambah 27 kali lipat.

Baca juga:   Arah Kiblat

Dasar Hukum Sholat Wajib dan Sunah

pengertian sholat dan dasar hukum dikerjakannya wajib atau sunnah
Sumber: m.brilio.net

Sholat merupakan kewajiban dengan hukum yang wajib atau sunnah bergantung pada jenisnya.

Shalat yang menjadi kewajiban seorang hamba terhadap Sang Pencipta ini pada dasarnya adalah ibadah yang dibutuhkan oleh manusia.

Kewajiban ini menjelma jadi pondasi atau selayaknya tiang.

Bila tiangnya sampai roboh, maka keseluruhan amalan pun takkan sempurna.

Sebagaimana tercantum dalam Al-Qur’an surat Adz-dzariyat ayat 56, yang artinya:

“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku.”

Jadi hukum mengabaikan shalat –menurut Jumhur Ulama—tergolong dosa yang besarnya melebihi dosa membunuh, berzina, merampas harta milik orang lain, meminum minuman keras, atau mencuri.

Bila seseorang telah berlaku ingkar terhadap kewajiban sholat, maka kafirlah ia.

Contohnya, meyakini hukum sholat itu sunnah bahkan mubah (boleh dikerjakan, tak dikerjakan juga boleh).

Bahkan, walau sedang dalam kendaraan saat menempuh perjalanan, baik sholat wajib maupun sunnah sebisa mungkin diupayakan dikerjakan.

Salah satu caranya bisa memanfaatkan rukhsah, yakni jama dan qasar.

Kedudukan Sholat dalam Islam

Sholat punya kedudukan yang diagungkan dalam islam.

Keutamaan ini bisa dilihat melalui beberapa poin seperti berikut ini:

  • Sholat merupakan kewajiban utama

Sholat didefinisikan sebagai kewajiban paling pokok sesudah 2 kalimat syahadat dalam Rukun Islam.

Sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim:

“Kedudukan sholat masuk dalam Rukun Islam.”

Rukun artinya adalah hal mutlak yang wajib dilaksanakan.

Bila tak dilakukan, maka tak ada hal lain yang dapat digunakan sebagai bantuan untuk menggugurkannya.

  • Sholat untuk membedakan antara yang muslim dan yang kafir.

Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya batasan antara seseorang dengan kekafiran dan kesyirikan adalah sholat. Barangsiapa meninggalkan sholat, maka ia kafir.” (HR. Muslim, No. 978)

  • Sholat menegakkan agama seseorang

Sebagai tiang agama, agama seseorang tidak akan berdiri tegak dan kokoh tanpa menegakkan sholat.

  • Amalan yang pertama kali akan dihisab pada hari kiamat

Nabi Muhammad SAW bersabda:

“Sesungguhnya amal hamba yang pertama kali akan dihisab pada hari kiamat adalah sholatnya. Apabila sholatnya baik, dia akan mendapatkan keberuntungan dan keselamatan. Apabila sholatnya rusak, dia akan menyesal dan merugi. Jika ada yang kurang dari sholat wajibnya, Allah Tabaroka wa Ta’ala mengatakan, ’Lihatlah apakah pada hamba tersebut memiliki amalan sholat sunnah?’ Maka sholat sunnah tersebut akan menyempurnakan sholat wajibnya yang kurang. Begitu juga amalan lainnya seperti itu.”

(diriwayatkan oleh Abu Daud, dan di-shohih-kan oleh Syekh al-Albani)

Tujuan

Shalat punya beragam macam tujuan hingga tak terhingga.

Tujuan hakikinya adalah sebagai penanda hati untuk mengagungkan nama Allah sebagai Sang Pencipta.

Tanda ini juga menandai diri manusia yang senantiasa membutuhkan Allah SWT, yang telah menciptakan alam semesta seisinya.

Shalat pun membuktikan ketakwaan manusia sebagai makhluk kepada Khaliknya.

Melalui salah satu ayat-Nya, tujuan shalat dinyatakan untuk menjauhkan seseorang dari perbuatan yang keji serta munkar.

Sholat adalah dasar serta pedoman untuk mengatur setiap aktivitas dalam hidup manusia, baik berupa perintah maupun larangan dari Tuhan.

Manfaat Khusyu dalam Sholat

pengertian sholat dan apa saja sebenarnya manfaat sholat secara khusyu
Sumber: almakmun83.wordpress.com

Melalui sholat yang baik, benar, juga khusyu, akan menembus jiwa hingga hati terdalam.

Hati akan memahami dan menghayati dengan baik, kandungan makna dalam sholat tersebut.

Lalu dari pemahaman tersebut, segala perbuatan yang menunjukkan kualitas sholat akan terlihat, seperti apa ibadah dan perbuatan seseorang kepada Allah, atau disebut dengan habluminallah.

pengertian sholat dan langkah langkah supaya bisa khusyu
Sumber: siduta.com

Hati yang senantiasa mengingat Allah SWT akan mencerminkan aura, perkataan, serta perbuatan yang terus terjaga dan terkendali, karena adanya rasa takut tak bisa mengendalikan diri dari berbuat maksiat.

Manusia akan senantiasa merasa diawasi, karena segala perbuatannya akan dipertanggungjawabkan kelak di akhirat.

Walau seberapapun kecilnya itu.

Makna

pemahaman tentang makna sholat melahirkan wawasan tentang pengertian sholat
Sumber: al-feqh.com

1. Kebersihan

Seseorang yang hendak mengerjakan sholat:

  • Hatinya harus bersih dari beragam kotoran, seperti sombong, marah, dendam, dengki, dan semacamnya.
  • Perutnya harus bersih dari beragam kotoran, seperti makanan dan minuman haram, memakan makanan hasil riba, atau harta yang menjadi hak anak yatim.

2. Kesopanan

Seseorang yang hendak mengerjakan sholat harus menutupi auratnya dengan kain yang tebal dan bersih, serta diharuskan mematuhi rukun-rukun dan syarat-syaratnya.

3. Kesehatan

Seseorang yang akan melaksanakan sholat harus mengambil air wudhu, menyiapkan diri, dan menuju ke tempat sholat, juga mengerjakan sholat tersebut sesuai rukun-rukunnya.

4. Kesabaran dan Ketenangan

sejumlah pemaknaan bacaan sholat sesuai kata dalam pengertian sholat
Sumber: id.pinterest.com

Seseorang yang hendak / sedang mengerjakan sholat:

  • Dilarang terburu-buru dalam menjalankan rukun-rukunnya, baik itu wajib maupun sunnah-nya.
  • Harus tertib (berurutan) dan tumakninah atau tenang hingga berhasil mencapai kekhusyu’an.
Baca juga:   Shalat Istikharah

5. Percaya Diri

pengertian sholat dan doa doa dalam bacaan sholat
Sumber: id.pinterest.com

Seseorang yang shalat harus merasa tengah berhadapan langsung dengan Allah SWT, serta senantiasa merasa diperhatikan dan diawasi oleh-Nya.

Jadi bila manusia sudah mampu begitu dekat dengan Sang Pencipta Yang Maha Segalanya, tentu perasaan aman juga percaya diri akan timbul.

Macam-Macam

1. Shalat Fardhu (Shalat Lima Waktu)

Sholat yang hukumnya wajib bagi setiap orang yang sudah dewasa serta berakal sehat adalah 5 kali dalam waktu sehari semalam.

Jumhur Ulama, termasuk juga Malik serta Syafi’i, berpendapat tentang jumlah sholat yang wajib itu hanya lima, sebagaimana disebutkan dalam hadis mengenai mi’raj, yaitu Isya’, Subuh, Dzuhur, Ashar, dan Maghrib.

Bila kelima sholat ini tak sengaja tertinggal, maka harus ada qodho untuk menggantikannya.

a. Shalat Isya’

pengertian sholat serta hadis tentang isya' dan subuh
Sumber: brilio.net

Waktu pelaksanaannya adalah mulai dari tenggelamnya syafaq merah (sesudah waktu maghrib) hingga terbit fajar.

b. Shalat Subuh

Waktu pengerjaannya adalah sejak terbit fajar hingga matahari terbit.

c. Shalat Dzuhur

Permulaan waktu dilakukannya adalah seusai tergelincirnya matahari dari tengah langit.

Sedangkan waktu berakhirnya ditandai dengan kesamaan panjang antara suatu benda dan bayangannya.

d. Shalat Ashar

Dimulainya shalat ini adalah sesudah habis waktu dzuhur, yakni bila panjang bayangan suatu benda telah melebihi panjang bendanya, hingga matahari terbenam.

e. Shalat Maghrib

Waktu pelaksanaannya baru dimulai saat matahari terbenam, hingga tiada lagi syafaq (mega) yang berwarna merah bisa terlihat.

Di antara kelima waktu inilah ada yang namanya Sholat Wustho,
ibadah di tengah-tengah hari dan termasuk yang paling utama menurut beberapa sumber.

Sayangnya, ada banyak perbedaan pendapat di kalangan ulama dan sahabat tentang sholat apa yang dimaksud sebagai shalat wustho.

2. Shalat Sunnah

Di samping sholat fardhu, masih ada yang namanya sholat sunnah dengan aturan-aturan tersendiri, baik waktu maupun tata cara pelaksanaannya.

Hikmah daripada keberadaan ajaran –salah satunya—sholat sunnah sesudah sholat fardhu adalah sebagai penambal bagi sholat fardhu yang barangkali terdapat kekurangan tanpa disengaja.

Syariat sholat sunnah juga sengaja ada, karena terkandung keutamaan dalam ibadah ini, yang takkan diperoleh dari ibadah-ibadah lain.

a. Shalat Rawatib

Sholat Sunnah Rawatib ini dilaksanakan sebelum dan/atau setelah shalat fardhu, antara lain:

  1. 2 raka’at sebelum sholat subuh (tak ada sunnah ba’diyah sesudah shalat subuh).
  2. 2 raka’at sebelum sholat dzuhur, dan 2 atau 4 ra’kaat setelah sholat dzuhur).
  3. 2 atau 4 raka’at sebelum sholat ashar (tak ada sunnah ba’diyah setelah sholat ashar).
  4. 2 raka’at setelah sholat maghrib.
  5. 2 raka’at sebelum sholat isya’, dan 2 raka’at setelah sholat isya’.

Sholat-sholat yang dilaksanakan sebelum dan setelah shalat fardhu tersebut dinamakan sunnah qobliyah dan badiyah.

b Shalat ‘Idain (2 Hari Raya)

pengertian sholat serta rukun dan syarat sholat ied
Sumber: republika.co.id

Sholat saat Hari Raya ada dua dalam Islam, yakni pada Idulfitri tanggal 1 Syawal dan pada Iduladha tanggal 10 Dzulhijjah.

tata cara dan bacaan sholat idulfitri menurut pengertian sholat
Sumber: zakat.or.id

Shalat ‘idain (sholat 2 hari raya) tergolong dalam sunnah muakkad yang disyariatkan berdasarkan Al-Qur’an, as-Sunnah, dan ijma’ para ulama.

bagaimana jika sholat idulfitri dilakukan di rumah menurut pengertian sholat
Sumber: kompas.com

Pelaksanaan sholat ‘idain ini, menurut kesepakatan para ulama, dituntut untuk berjama’ah.

Waktunya sendiri dimulai saat matahari telah sampai pada waktu zawal, dan seyogianya dilaksanakan sesudah naiknya matahari setinggi galah atau tombak.

c. Shalat Istisqa’

Sholat sunnah ini dilaksanakan sebagai permohonan agar hujan lekas turun, saat kebutuhan air begitu sulit terpenuhi karena terlalu lama tidak ada hujan, melalui do’a dan permohonan agar Allah SWT menurunkannya.

Sholat istisqa’ dihukumi sunnah muakkad, ketika dirasa telah perlu melaksanakannya karena sangat membutuhkan air, melalui tatanan cara-cara yang sudah diatur.

d. Shalat Tahiyatul masjid

Seseorang disunnahkan melaksanakan sholat 2 raka’at saat memasuki dan sebelum duduk di dalam masjid, sebagai bentuk penghormatan (tahiyat) terhadap masjid.

Namun bila masuknya adalah saat sholat berjama’ah akan dimulai, tidak ada tuntutan lagi untuk melakukannya.

Lagipula, bentuk penghormatannya sudah tercapai melalui pelaksanaan sholat wajib tersebut.

Sedangkan bila masuknya saat Imam sholat Jum at sedang berkhotbah, hendaknya sholat tahiyatul masjid dilakukan seringkas mungkin.

e. Shalat Dhuha

pengertian sholat duha dan manfaatnya
Sumber: picuki.com

Sholat sunnah ini dikerjakan minimal 2 rakaat hingga lebih dari itu.

Jumlah terbanyaknya adalah 12 rakaat, sementara yang paling jamak adalah 8 rakaat.

pengertian sholat duha dan hikmah pelaksanaannya
Sumber: id.pinterest.com

Sholat ini secara spesifik dilaksanakan pada waktu dhuha, yakni saat matahari telah naik setinggi galah / tombak, sekitar pukul 8 / 9 hingga memasuki waktu dzuhur atau tergelincirnya (zawal) matahari.

Waktu-waktu yang paling diutamakan adalah sesudah seperempat siang.

f. Qiyamul Lail (Tahajud, Tarawih, dan Witir)

pengertian sholat dan fleksibilitas pengerjaan witir
Sumber: brilio.net

Satu-satunya shalat sunnah yang mengharuskan adanya qiyamul lail (bangun malam) untuk melaksanakannya sesuai perintah langsung dari Allah dalam Al-Qur’an adalah sholat malam.

Baca juga:   Sholawat Nabi

Sholat yang menjadi ibadah terbaik setelah shalat wajib ini disebut dengan tahajud, karena harus didahului oleh tidur sebelum pengerjaannya.

Jumlah terbanyak rakaat shalat tahajud adalah 11, minimalnya adalah dua, dan umumnya 4 rakaat.

Keutamaan ibadah ini disebabkan karena tingkat keberatan untuk melakukannya, saat manusia sedang nyaman-nyamannya menikmati waktu-waktu tidur, sementara mereka lalai dari mengingat Allah.

Waktu yang paling utama dan terbaik untuk melakukannya adalah sepertiga akhir malam.

Sholat tarawih tidaklah benar-benar qiyamul lain, karena bisa ditunaikan langsung setelah sholat isya’ dan hanya ada pada bulan Ramadhan.

Sholat witir disebut demikian karena rakaatnya berjumlah ganjil, yang paling umum adalah 3 rakaat.

Witir akan dikerjakan langsung setelah sholat tarawih selesai (bila itu saat bulan Ramadhan), dan dilaksanakan sesudah tahajud (bila itu hari-hari biasa).

g. Sholat Sunnah Wudhu

Shalat sunnah ini spesifiknya ditunaikan sesudah menyelesaikan wudhu.

Jumlah rakaatnya adalah dua.

h. Sholat Istikharah

Dalam memperoleh kemantapan mengambil keputusan atas pilihan sulit yang sewaktu-waktu harus dihadapi, maka disunnahkan untuk melaksanakan sholat istiqoroh sebanyak 2 rakaat.

Seusai sholat, hendaknya melafalkan tahmid dan shalawat kepada Nabi Muhammad SAW.

i. Sholat Sunnah Gerhana

pengertian sholat dan pengerjaan sholat saat gerhana
Sumber: islami.co

Shalat sunnah ini dilaksanakan ketika gerhana bulan ataupun matahari sedang berlangsung.

Jumlah untuk rakaatnya sendiri adalah 2 rakaat.

j. Sholat Sunnah Safar

Shalat sunnah ini dikerjakan saat seseorang akan bepergian atau baru memulai perjalanannya.

Jumlah untuk rakaatnya adalah 2 rakaat.

k. Sholat Hajat

Ibadah ini dikerjakan sebagai satu wujud ikhtiar, supaya keinginan seseorang dapat lekas dikabulkan Allah SWT.

Baik keinginan terkait jodoh, rezeki, hingga perlindungan dari segala perkara mudharat.

Pelaksanaan sholat hajat minimal adalah 2, dan maksimal sampai 12 rakaat.

Bila lebih dari 2 rakaat, harus ada salam di setiap selesai 2 rakaat.

Pelaksanaannya bisa kapan saja, kecuali pada waktu-waktu yang memang dilarang untuk melakukan sholat, yakni sesudah subuh sampai terbitnya matahari dan sesudah ashar sampai matahari terbenam.

Waktu terbaiknya adalah malam hari, terkhusus di sepertiga akhir malam berbarengan dengan tahajud.

Syarat Sah Shalat

  • Islam.
  • Baligh.
  • Berakal.
  • Dakwah atau perintah rasul telah sampai kepadanya.
  • Badan, pakaian, hingga tempat yang suci dari kotoran apapun, hadats besar maupun kecil, termasuk haid dan nifas.
  • Mendengar atau melihat.
  • Terjaga, yakni tidak tidur, tidak pula lupa.
  • Menutupi aurat.
  • Telah mengetahui kapan waktu masuknya sholat.
  • Menghadap ke arah kiblat (ka’bah).

Rukun Shalat

pengertian sholat dan visual gerakan dalam rukung dan tata cara sholat
Sumber: istiupdate.blogspot.com
  • Melafalkan niat (dalam hati).
  • Posisi berdiri, bagi yang mampu.
  • Takbiratul ihram.
  • Membaca surat al-Fatihah.
  • Rukuk disertai tuma’ninah.
  • I’tidal disertai tuma’ninah.
  • Sujud pertama disertai tuma’ninah.
  • Duduk di antara 2 sujud disertai tuma’ninah.
  • Sujud kedua disertai tuma’ninah.
  • Berdiri lagi dan menyesuaikan jumlah rakaat sholatnya.
  • Duduk tasyahud akhir.
  • Membaca tasyahud akhir.
  • Membaca sholawat kepada Nabi Muhammad.
  • Memberi salam pertama (kanan).
  • Menertibkan rukun (artinya melaksanakan rukun-rukun sholat secara berurutan, tak saling melompati atau mendahului).

Bila salah satu rukun ada yang tertinggal dengan sengaja, maka sholatnya batal.

Sunnah-Sunnah

pengertian sholat dan bacaan setiap gerakan sholat
Sumber: id.pinterest.com
  • Adanya adzan dan iqomah sebelum sholat.
  • Bersiwak (menyikat gigi).
  • Mengangkat tangan setinggi telinga.
  • Menyatukan kedua pergelangan tangan (bersedekap).
  • Melafalkan (lirih) doa iftitah.
pengertian sholat dan lafal doa iftitah
Sumber: hijaiyyah.com
  • Ber-taawudz.
  • Melafalkan Aamiin, sesudah membaca Al-Fatihah.
  • Membaca ayat atau surat lain dari Al-Qur’an sesudah membaca Al-Fatihah.
  • Bertasbih saat sujud dan ruku’.
  • Berdoa saat duduk di antara dua sujud.
  • Melafalkan (lirih) tahiyyat dan shalawat saat rokaat kedua.
  • Melafalkan doa qunut.
  • Duduk iftirosy pada semua duduk dalam sholat.
  • Duduk tawarruk atau bersimpuh ketika tahiyat akhir.
  • Berdoa sebelum salam.
  • Melaksanakan salam kedua sesudah salam pertama.
  • Berdoa sesudah salam kedua.

Hal-Hal yang Membatalkan Shalat

pengertian sholat dan ragam kesalahan umum orang yang sholat
Sumber: republika.co.id
  • Mengabaikan salah satu di antara rukun-rukun.
  • Mengabaikan salah satu di antara syarat-syarat.
  • Sengaja bicara selain bacaan shalat.
  • Banyak bergerak (3x berturut-turut), selain gerakan shalat, misalnya garuk-garuk.
  • Makan serta minum.
  • Berhadas (segala kotoran dari tubuh, seperti buang air atau buang angin).
  • Terkena najis secara jelas.
  • Tertawa sampai terbahak-bahak.
  • Mendahului imam (bila sedang menjadi makmum dalam sholat berjamaah).
  • Murtad.

Tak hanya ada perkara-perkara yang membatalkan sholat, ada pula hal-hal umum yang –sebetulnya salah– masih sering dilakukan.

Pelaksanaan sholat tidak bisa dilakukan semaunya sendiri, tapi ada waktu-waktu yang telah ditentukan.

Saat seseorang masih saja bohong, marah, usil, dan berghibah, artinya ia bukan “mengerjakan sholat” melainkan sekadar “melakukan gerakan-gerakan shalat”.

Sebab sejatinya, shalat itu mencegah manusia dari perbuatan keji serta munkar, dan menjadi pengendali nafsu amarah dalam diri sendiri.

Miftachul Arifin Peminat genre fantasi dalam perbukuan, penulisan, dan perfilman yang ingin terus belajar berkarya. Saya pun penggemar musik-musik orkestra, terutama dari biola, cello, dan piano.

Pengertian Akhlak

Miftachul Arifin
9 min read

Pengertian Haji

Miftachul Arifin
9 min read

Idul Fitri

Riska Sri Handayani
8 min read

Arah Kiblat

Miftachul Arifin
8 min read

Doa Setelah Adzan

Alviatul Khairiyah
3 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *