selasar-loader

Mengapa orang malas?

Last Updated Dec 12, 2017

2 answers

Sort by Date | Votes
Novia Nurist Naini
Creative Writer. UGM. Turns scientific research into popular feature

"Di zaman teknologi, mager itu dikomodifikasi oleh pasar"

Teman saya berkata demikian suatu hari. Saya diam sejenak dan refleksi. Jika dipikir-pikir, saya memang "anak smartphone" dan baru menyadarinya saat KKN di daerah yang nggak ada sinyalnya. Mari kita absen satu-satu :

 

Related image1. Apps ini vital buat hidup saya haha. Urusan apapun ada disana. Data mati sehari, bisa kalut urusan komunikasi dengan orang. 

Image result for quora app

2. Penyuplai asupan otak kapanpun dimanapun. Saya bisa belajar apapun banget dari banyak orang. Terkadang, kamu tak perlu ambil course atau les atau baca banyak buku kalau udah scroll Quora. Saya baru sadar kalo baca answer pengalaman hidup banyak orang disana emang ngaruh ke hidup saya sendiri. 

Image result for linkedin apps

3. Kebutuhan untuk memetakan karir dan masa depan bisa di-track pake apps ini. Seringkali saya iseng mengetik tempat saya ingin berkarya, dan melihat siapa saja yang kerja disana, backgroundnya apa, dan skill apa yang dipunya. Saya hanya butuh data internet HP nyala dimana dan kapan saja. 

Image result for spotify app

4. Dia yang selalu mengerti dan menyediakan apapun musik yang saya inginkan. Mulai lagu pagi hari, lagu belajar, podcast yang nemenin nyuci, matsurat pas di jalan sore otw dari kampus, dan lagi. TAHFIZ! Yepppp Spotify sangat membantu saya ngafal Quran. Saya tak perlu membawa kitab Alquran waktu jadwal setor. Hanya butuh HP dan headphone. Yups. Justru metode ngafal pake dengerin Spotify ini lebih "tahan lama hafalan" dibanding baca kitab. 

Image result for Instagram app

5. Pelarian kalau pusing ngerjain tugas take home paper. Marketing tulisan terbaik. Kepoin orang. 

Image result for bri mobile app

6. Nggak perlu ganti baju pake jilbab buat keluar beli token listrik haha. Beli pulsa. Tiket dkk nya gegara ada malaikat apps bernama Mobile Banking. 

Image result for GOJEK APP

7. GO-JEK has saved my life. Tanpa dia kayaknya hidup susah makanya saya selalu mengatakan GO-JEK itu pacar pertama saya! 

 

Persamaan semua apps yang saya review diatas adalah kamu cuma butuh klik, swipe dan scroll smartphone yang bisa kamu lakukan sambil tiduran, sambil mager, tapi kebutuhan hidupmu tercukupi. 

Kamu nggak perlu heroik panas-panasan di siang hari pergi ke ATM buat bayar listrik. Nggak perlu juga hujan-hujanan pake mantel demi sesuap nasi karena di dunia ini ada Go-FOOD. 

Mager kita semua telah dikomodifikasi pasar. Jadi pengusaha yang "ngeh", mereka bakal menjadikan kebiasaan mager kita, jadi peluang pasar mereka. 

Image result for GOJEK APP

GO-JEK memberikan semua kebutuhan layanan kemalasan kamu. Kemageran kamu. 

Now you are the queeeen of every servant. Technology is the servant itself. 

Selamat datang generasi mager! 

Rupa-rupanya, teknologi adalah penguasa baru. Manusia masa kini malas, karena terhegemoni teknologi. Halah. Berat amat bahasanya. 

 

Answered Dec 22, 2017
rai nasrullah
Fakultas Perikanan dan Kelautan Peserta Rumah Kepemimpinan Batch 8

Malas itu ditujukan untuk orang orang yang tidak memiliki tujuan, malas itu hadir ketika hidup tidak ada tujuan yang jelas. contohnya saja ketika kita ingin mengerjakan sebuah kegiatan namun kita seakan lupa tujuan kegiatan itu apa maka rasa malas untuk tidak mengerjakan kegiatan tersebut akan hadir dan untuk menghilangkan rasa malas yaitu dengan cara mencari tujuannya dan mengerjakan dengan senang hati.

jadi orang malas adalah orang yang tidak punya tujuan !!

Answered Feb 2, 2018