selasar-loader

Bagaimana cara proses pembangunan gedung pencakar langit pada masa lalu?

Last Updated Jul 8, 2017

tiba tiba terbesit dalam pikiran saya sebuah kebingungan. melihat bangunan-bangunan peninggalan masa lalu yang kini masih berdiri kokoh, serta dibalut dengan sentuhan arsitek kelas dunia membuat bangunan tersebut tetap indah dilihat, mahakarya Menara Pisa di Italia, Menara Eiffel di Prancis, Borobudur, Piramida Mesir dan lain lain, mereka besar, tinggi, dan kokoh, bagaimana cara membangun bangunan tersebut? sementara melihat saat kini proses pembangunan sangat lah mudah dengan adanya teknologi seperti tower crane,bulldozer dll. jika ada statement yang mengatakan, "karena orang-orang jaman dahulu mereka lebih tinggi dan besar" namun setelah saya perhatikan daun pintu bangunan-bangunan tersebut memang lebih besar dari biasanya namun tak lebih dari 5 meter.

1 answer

Sort by Date | Votes
Anonymous

Izinkan saya mengambil contoh pembuatan Bangunan Candi Borobudur

Batuan berjuta-juta ton itu menyusun bangunan Candi Borobudur dengan rapi. Bentuknya simetris dan kokoh, hingga terkenal ke seluruh penjuru dunia.

Namun, di balik itu, ada pertanyaan yang sulit dijawab. Bagaimana manusia dan teknologi di zaman itu bisa membangun, caranya?

Diukur dengan bangunan di zaman modern, tinggi Candi Borobudur sekira bangunan 10 lantai. Yang membedakan, jelas material batuan yang menyusunnya.

Candi itu dibangun sekira pada abad ke-9. Pada zaman itu belum ada alat buldozer untuk meratakan tanah dan belum ada truk untuk mengangkut batuan. Alat crane untuk mengerek batu ke atas pun belum ada.

Lalu Bagaimana Candi Borobudur dibuat?

Dilansir dari intisari online, Candi Borobudur dibangun menggunakan peralatan sederhana, seperti palu dan pengungkit. Kendaraan yang ada hanyalah cikar atau pedati (gerobak yang ditarik dengan sapi).

Karena hanya ada alat sederhana, maka batu-batu yang besar dan berat pun harus ditarik pelan-pelan. Disusun satu per satu sampai menjulang tinggi.

Hal itu membutuhkan waktu yang lama dan tenaga yang banyak.

Berapa lama Candi Borobudur Dibuat?

Menurut prasasti (batu bertulis) yang mencatat pembangunan Candi Borobudur, Candi Borobudur dibuat Raja Mataram pada saat pemerintahan Raja Samaratungga. Namun, candi baru selesai ketika Ratu Pramurdawardhani (putri Raja Samaratungga) bertahta.

Dari kisah itu, diperkirakan, Candi Borobudur dibangun selama 50 tahun.

Temuan menarik, arkeolog menemukan banyak kuali gerabah di sekitar Borobudur di Magelang, Jawa Tengah.

Berdasarkan temuan itu, diduga, keluarga pekerja candi tinggal di daerah tersebut. Di dalam keluarga itu, para wanita bertugas memasak makanan untuk laki-laki yang bekerja membangun candi.

Candi Borobudur merupakan tumpukan batu yang disusun di atas gundukan tanah atau bukit. Sebelum batu disusun, bukit dibersihkan dan dibentuk. Selanjutnya dibuat undakan-undakan untuk meletakkan batuan candi.

Candi Borobudur disusun dari balok-balok batu. Setiap potongan batu disambung tanpa menggunakan semen atau perekat. Batu-batu ini hanya ditumpuk dan disambung dengan pola tertentu agar saling mengikat.

Balok-balok batu penyusun Candi Borobudur ukurannya sekitar 25 x 10 x 15 Cm. Berat per-potong balok batu diperkirakan antara 7,5-10 Kg.

Dengan ukuran balok batu sebesar dan seberat itu, balok-balok batu bisa diangkut dengan mudah. Sedangkan patung Buddha yang beratnya diperkirakan sekitar 145 sampai 225 kg kemungkinan dibawa dengan cara ditarik atau dipikul ramai-ramai.

Jumlah balok batu yang digunakan untuk membangun Candi Borobudur diperkirakan sekitar 55.000 m3 atau sekitar 2 juta balok. Batu-batu ini diambil dari sungai di sekitarnya.

Jika Candi Borobudur diperkirakan dibangun selama 23 tahun dan 2 tahun pertama digunakan untuk menyiapkan lahan, maka proses pembuatan balok dan pemasangannya adalah 21 tahun atau 7.665 hari.

Kalau jumlah balok batu Borobudur diperkirakan berjumlah 2 juta balok, maka proses pembuatan balok dan penyusunan batu candi adalah 2.000.000 : 7665 = 261 balok batu/hari. Itu jumlah yang relatif tidak banyak karena bisa dilakukan dengan cara gotong royong.

Dari perkiraan di atas, ternyata Candi Borobudur yang megah itu dibangun dengan teknik atau cara yang sederhana. Kuncinya adalah kemauan dan ketekunan.

Desain Candi Borobudur

Candi Borobudur memiliki struktur dasar punden berundak, dengan enam pelataran berbentuk bujur sangkar, tiga pelataran berbentuk bundar melingkar dan sebuah stupa utama sebagai puncaknya. Selain itu tersebar di semua pelatarannya beberapa stupa.

Candi Borobudur didirikan di atas sebuah bukit atau deretan bukit-bukit kecil yang memanjang dengan arah Barat-Barat Daya dan Timur-Tenggara dengan ukuran panjang ± 123 m, lebar ± 123 m dan tinggi ± 34.5 m diukur dari permukaan tanah datar di sekitarnya dengan puncak bukit yang rata.

Candi Borobudur merupakan tumpukan batu yang diletakkan di atas gundukan tanah sebagai intinya, sehingga bukan merupakan tumpukan batuan yang masif. Inti tanah juga sengaja dibuat berundak-undak dan bagian atasnya diratakan untuk meletakkan batuan candi

Candi Borobudur juga terlihat cukup kompleks dilihat dari bagian-bagian yang dibangun. Terdiri dari 10 tingkat dimana tingkat 1-6 berbentuk persegi dan sisanya bundar. Dinding candi dipenuhi oleh gambar relief sebanyak 1460 panel. Terdapat 504 arca yang melengkapi candi.

Material Penyusun Candi

Inti tanah yang berfungsi sebagai tanah dasar atau tanah pondasi Candi Borobudur dibagi menjadi 2, yaitu tanah urug dan tanah asli pembentuk bukit. Tanah urug adalah tanah yang sengaja dibuat untuk tujuan pembangunan Candi Borobudur, disesuaikan dengan bentuk bangunan candi.

Menurut Sampurno, Tanah ini ditambahkan di atas tanah asli sebagai pengisi dan pembentuk morfologi bangunan candi. Tanah urug ini sudah dibuat oleh pendiri Candi Borobudur, bukan merupakan hasil pekerjaan restorasi. Ketebalan tanah urug ini tidak seragam walaupun terletak pada lantai yang sama, yaitu antara 0,5-8,5 m.

Batuan penyusun Candi Borobudur berjenis andesit dengan porositas yang tinggi, kadar porinya sekitar 32%-46%, dan antara lubang pori satu dengan yang lain tidak berhubungan. Kuat tekannya tergolong rendah jika dibandingkan dengan kuat tekan batuan sejenis. Dari hasil penelitian Sampurno (1969), diperoleh kuat tekan minimum sebesar 111 kg/cm2 dan kuat tekan maksimum sebesar 281 kg/cm2. Berat volume batuan antara 1,6-2 t/m3.

Answered Aug 5, 2019

Question Overview


3 Followers
421 Views
Last Asked 2 years ago

Related Questions


Apa jalan tol teraman dan ternyaman di Indonesia?

Siapa Djoko Kirmanto?

Siapa Hermanto Dardak?

Mengapa pembangunan di Indonesia tidak merata?

Apa pandanganmu terhadap transportasi umum di Jakarta lima tahun mendatang?

Menurut anda apa dampak yang dihasilkan dari pembangunan jalan Trans Papua?

Bagaimana menurutmu tentang pembangunan jalur kereta Bandara Soekarno-Hatta?

Mengapa banyak jalan raya yang buruk/rusak tapi tetap dibiarkan begitu saja?

Apakah Bandung perlu kereta dalam kota?

Apa yang dimaksud dengan growth hacker?

Apakah kehadiran seorang growth hacker penting dalam sebuah startup digital?

Apa fungsi utama seorang growth hacker?

Apa yang dimaksud dengan growth hacking?

Siapakah menurut Anda yang akan memenangkan kompetisi di Indonesia; Go-Jek, Uber, atau Grab?

Bagaimana cara melakukan usability testing untuk sebuah produk digital?

Seberapa penting usability testing dalam proses pembuatan sebuah produk digital?

Apa yang dimaksud dengan usability testing?

Apa perusahaan teknologi terbaik di Indonesia?

Mengapa banyak orang India menjadi CEO perusahaan digital internasional?

Apa sajakah pengaruh D-Day bagi Sekutu pada Perang Dunia II?

Bagaimana dampak D-Day bagi Jerman pada Perang Dunia II?

Apakah kesalahan fatal Hitler yang membuat Jerman kalah pada Perang Dunia II?

Mengapa Perang Dunia II terasa lebih populer daripada Perang Dunia I?

Pesawat paling canggih apa yang tercipta saat Perang Dunia II?

Berapa banyak korban pada Perang Dunia II?

Pesawat tempur apa yang paling ditakuti saat Perang Dunia II?

Pesawat bom apa yang paling berbahaya saat Perang Dunia II?

Pesawat buatan Amerika Serikat atau Jerman yang lebih canggih pada Perang Dunia II?

Sikap politik luar negeri yang paling signifikan dilakukan Amerika Serikat pada Perang Dunia II?