selasar-loader

Wow, Terpidana Kasus Pembunuhan Munir ini Jadi Anggota Partai Bikinan Tommy Soeharto!

LINE it!
Pepih Nugraha
Pepih Nugraha
Co-founder Selasar & Founder PepNews.com
Journal Mar 7, 2018

dVp4n08FGGgovIBMbqc1k87LieiFxfCS.jpg

Terpidana sekaligus orang yang didakwa membunuh aktivis HAM Munir ini sekarang tercatat sebagai anggota Partai Berkarya pimpinan Tommy Soeharto.

Kabar mengejutkan itu tersiar dari Detik.com bahwa Pollycarpus Budihari Priyanto, orang yang terlibat dalam pembununuhan aktivis HAM Munir Said Thalib, disebutkan telah tercatat sebagai anggota Partai Berkarya, partai politik yang didirikan Hutomo Mandala Putra alias Tommy Soeharto, putera Presiden Ke-2 RI Soeharto.

Masuknya Pollycarpus ke Partai Berkarya pun dibenarkan alias tidak disangkal oleh Sekjen partai, Andi Picunang. Ia menyebut, partainya tidak membeda-bedakan tiap anggota berdasarkan latar belakang masa lalunya, yang penting bersedia menjadi anggota.

Alasan Andi, Pollycarpus bisa saja memiliki kesamaan visi dan misi dengan Partai Berkarya yang dijalankannya, apalagi Pollycarpus memiliki hak politik yang sama seperti WNI lainnya. Ia menjadi anggota biasa, bukan pengurus partai. “Ia punya hak suara yang sama, seorang Pollycarpus dengan seorang Presiden ya sama satu suara,” katanya.

Pollycarpus adalah terpidana kasus pembunuhan aktivis HAM Munir Said Thalib yang mendapatkan pembebasan bersyarat, Sabtu 29 November 2014 lalu. Saat keluar dari lembaga pemasyarakatan Sukamiskin yang menerungkunya selama 8 tahun, ia tetap bersikukuh bahwa dirinya bukan pelaku pembunuh Munir.

“Bukan, bukan,” sangkalnya saat ditanya wartawan apakah benar dia pembunuh Munir begitu keluar dari Lapas Sukamiskin. Pollycarpus memperoleh status bebas bersyarat setelah menjalani delapan tahun masa tahanan dari vonis 14 tahun penjara.

Sebuah pernyataan sekaligus penyangkalan yang menyisakan pertanyaan; siapa sesungguhnya pembunuh Munir?

Baca Juga:  Partai Tommy Soeharto Ikut Pemilu, Apakah Akan Jadi "Kecebong" Juga?

Sekadar mengingatkan kembali, Pollycarpus adalah mantan pilot Garuda Indonesia yang divonis 14 tahun penjara setelah dinyatakan terbukti bersalah dalam kasus meninggalnya Munir pada 7 September 2004. Setelah menjalani masa tahanan selama 8 tahun, ia dinyatakan bebas bersyarat sejak 28 November 2014.

Munir, pria yang lahir di Malang 8 Desember 1965 ini meninggal di Jakarta di dalam pesawat menuju Amsterdam, Belanda, pada 7 September 2004. Saat meninggal ia berusia 38 tahun dan dikenal sebagai aktivis HAM dengan jabatan terakhirnya sebagai Direktur Eksekutif Lembaga Pemantau Hak Asasi Manusia Indonesia Imparsial.

xGqYFNMDM6hy3vtiiyI_-O_acsT66DLU.jpg

Sebagaimana tertulis di Wikipedia, saat menjabat Dewan Kontras, namanya melambung sebagai seorang pejuang bagi orang-orang hilang yang diculik pada masa itu. Ketika itu dia membela para aktivis yang menjadi korban penculikan Tim Mawar dari Kopassus. Setelah Soeharto jatuh, penculikan itu menjadi alasan pencopotan Danjen Kopassus Prabowo Subianto dan diadilinya para anggota Tim Mawar.

Detik.com menyebutkan, tidak banyak yang tahu kabar tentang dirinya setelah bebas dari Lapas Sukamiskin, hingga akhirnya ia disebut-sebut bergabung dalam partai politik yang didirikan Tommy Soeharto ini, Partai Berkarya.

Selain Pollycarpus, ada nama mantan Deputi V Badan Intelijen Negara Muchdi Purwoprandjono yang disebut tergabung di Partai Berkarya. Muchdi juga sempat didakwa terlibat dalam kasus pembunuhan Munir, tetapi akhirnya dinyatakan tak bersalah.

Selama masa persidangan, keterlibatan Pollycarpus dan Muchdi sempat dihubung-hubungkan. Muchdi diceritakan sempat beberapa kali menelepon Pollycarpus, meski kemudian disangkalnya.

Di Partai Berkarya, Pollycarpus hanya anggota biasa, sedangkan Muchdi saat ini menjabat sebagai Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Berkarya. Terkait posisi Muchdi, Andi mengatakan bahwa Muchdi sudah bersama sejak awal cikal-bakal Partai Berkarya terbentuk.

Partai Berkarya yang kini identik dengan Tommy Soeharto alias “Partai Cendana” adalah salah satu partai baru yang lolos dan ditetapkan KPU sebagai peserta Pemilu 2019 dengan nomor urut 7. Partai berlambang pohon beringin sebagaimana Golkar yang didirikan Soeharto itu menargetkan meraih 78 kursi di DPR di Pemilu 2019 ini.

***

Sumber Foto: Tempo.co dan PinterPolitik.com, sumber tulisan PepNews!

 

329 Views