selasar-loader

Indonesia Vs Korea ?

LINE it!
Answered Mar 03, 2019

Bidang Pembangunan Desa


Alif Ramahurmuzi
Vice External President of HIPOTESA IPB| PM Bakti Nusa 8 Bogor | Ekonom Muda


Pembangunan Desa Hari ini  Pembangunan Desa dapat dipahami sebagai terbukanya kapitalisme di daerah pedesaan, sebagai paket kebijakan dan intervensi proyek yang bertujuan untuk mendorong perubahan sosial ekonomi dan peningkatan kualitas manusia di daerah pedesaan (Bebbington 2001). Pembangunan berbasis pedesaan dilakukan untuk memperkuat fondasi ekonomi negara, mempercepat pengentasan kemiskinan dan mengurangi kesenjangan pembangunan antar daerah, sebagai solusi untuk perubahan sosial, sebagai dasar untuk perubahan. Dalam realisasinya, pembangunan pedesaan memungkinkan sumber-sumber pertumbuhan ekonomi didorong ke pedesaan sehingga desa menjadi tempat yang menarik sebagai tempat tinggal dan mencari nafkah. Infrastruktur desa, seperti irigasi, fasilitas transportasi, infrastruktur listrik, telepon, pendidikan, fasilitas kesehatan, dan fasilitas lain yang diperlukan, harus tersedia agar desa dapat berkembang dan dikembangkan secara signifikan (Daldjoeni 2004).            Pembangunan desa berkaitan dengan beberapa hal, dan seharusnya tidak berkonsentrasi pada satu dengan mengesampingkan yang lain. Pertama adalah ekonomi, pengembangan basis ekonomi atau produktif masyarakat, yang akan menghasilkan barang dan bahan yang dibutuhkan untuk kehidupan. Kedua adalah sosial, penyediaan berbagai fasilitas dan layanan sosial (misalnya: kesehatan, pendidikan, kesejahteraan) yang memperhatikan kebutuhan non-produktif masyarakat. Elemen terakhir adalah pembangunan kualitas manusia seperti pengembangan masyarakat itu sendiri secara individu maupun bersama. Hal ini diharapkan dapat mewujudkan SDM Produktif yang mampu menggunakan keterampilan dan bakat mereka  untuk memainkan peran yang konstruktif dalam membentuk masyarakat mereka sendiri. Lebih lanjut ada beberapa penjelasan maupun studi kasus dari masing-masing elemen berikut:                                                               1.Ekonomi lokal                                                  (Noorsy 2006) mengatakan bahwa ekonomi yang disebut jajahan diukur dengan lima indikator. Pertama, kepemilikan sumber daya, produksi dan distribusi. Kedua, bagaimana suatu negara memenuhi kebutuhan pangan, energi, keuangan, dan sektor infrastruktur. ketiga, pasar domestik untuk kebutuhan primer dan sekunder dipasok oleh siapa dan siapa yang mendominasi. Keempat, apakah pemerintah memiliki kebebasan dan kebebasan untuk mengambil kebijakan ekonomi dan tidak tergantung pada pengaruh penguasa ekonomi dunia. kelima, apa sumber pendanaan untuk anggaran negara, dan apakah anggaran negara menyediakan hak ekonomi, sosial dan budaya. Indonesia memiliki peluang untuk meningkatkan ekonomi lokalnya di bidang pertanian karena sebanyak 40% penduduknya adalah petani. meningkatkan ekonomi lokalnya di bidang pertanian karena sebanyak 40% penduduknya adalah petani. isbah (2016) membuktikan dalam penelitiannya bahwa meningkatkan sektor pertanian di Indonesia memiliki efek yang sangat positif terhadap pendapatan daerah, bahkan meningkatkan Peluang dan Pekerjaan. Penelitian ini dilakukan di Provinsi Riau, di mana provinsi ini unggul di sektor pertanian, dan dilakukan pada tahun 2011-2015 di semua kota / kabupaten di provinsi tersebut. setelah melalui Tes Panel Data Ekonometrik, hasilnya menunjukkan bahwa untuk setiap peningkatan pendapatan sektor pertanian sebesar 1 juta, itu akan meningkatkan total pendapatan daerah sebesar 3 juta. pada saat yang sama, hasilnya juga menggambarkan bahwa setiap 1 miliar peningkatan pendapatan dari sektor pertanian akan membuka lapangan kerja bagi 10 orang

​Pemberdayaan Masyarakat

Pemberdayaan masyarakat mengacu pada proses memungkinkan masyarakat untuk meningkatkan kontrol atas kehidupan mereka. "Komunitas" adalah kelompok orang yang mungkin atau mungkin tidak terhubung secara spasial, tetapi yang memiliki minat, perhatian, atau identitas yang sama. Komunitas-komunitas ini dapat bersifat lokal, nasional atau internasional, dengan minat khusus atau luas. 'Pemberdayaan' mengacu pada proses di mana orang mendapatkan kendali atas faktor-faktor dan keputusan yang membentuk kehidupan mereka. Ini adalah proses dimana mereka meningkatkan aset dan atribut mereka dan membangun kapasitas untuk mendapatkan akses, mitra, jaringan dan / atau suara, untuk mendapatkan kontrol. pemberdayaan menyiratkan bahwa orang tidak dapat diberdayakan oleh orang lain; mereka hanya dapat memberdayakan diri mereka sendiri dengan memperoleh lebih banyak bentuk kekuasaan yang berbeda (Laverack, 2008). itu mengasumsikan bahwa orang adalah aset mereka sendiri, dan peran agen eksternal adalah untuk mengkatalisasi, memfasilitasi atau menemani masyarakat dalam memperoleh kekuasaan.                    Pemberdayaan masyarakat, lebih dari sekedar keterlibatan, partisipasi atau keterlibatan masyarakat. ini menyiratkan kepemilikan dan tindakan masyarakat yang secara eksplisit bertujuan untuk perubahan sosial dan politik. Pemberdayaan masyarakat adalah proses negosiasi ulang kekuasaan untuk mendapatkan kontrol yang lebih besar. Hal ini berarti bahwa jika beberapa orang akan diberdayakan, maka orang lain akan berbagi kekuatan yang ada dan menyerahkan sebagiannya (Baum, 2008). Pemerintah memiliki peran sebagai fasilitator pemberdayaan masyarakat yang sangat besar. biasanya kegiatan pemberdayaan masyarakat diselenggarakan oleh pemerintah bekerja sama dengan akademisi, pemerintah negara bagian lain, lembaga konservasi, dan lembaga terkait di bidangnya.

​3. Pembangunan Infrastruktur dan FasilitasF Fox(2004) mengatakan bahwa infrastruktur seperti jalan, atau layanan yang berasal dari "layanan publik" didukung oleh sektor publik untuk meningkatkan produksi sektor publik. briege, sistem limbah, fasilitas umum, sekolah, rekreasi, pelabuhan, penjara, fasilitas kesehatan, pembangkit listrik, keamanan ,tempat pembuangan sampah, dan telekomunikasi.infrastruktur diperlukan untuk mendukung kegiatan ekonomi dan sosial masyarakat. Infrastruktur yang dibutuhkan oleh negara-negara berkembang tentu berbeda dengan yang dibutuhkan oleh negara-negara maju. Salah satu pulau di Indonesia yang kaya akan sumber daya alam tetapi sangat terbelakang adalah infrastrukturnya, Papua. Jalan, Jembatan, Pasar, Jalan Tol Infrastruktur jalan masih sangat kurang. dalam penelitian Mesak (2012), perkembangan yang sangat cepat ditemukan antara pengembangan infrastruktur desa menuju pengembangan masyarakat itu sendiri dalam hal pendapatan, pengembangan bisnis, ekonomi dan kehidupan sosial. Hasil wawancara dan FGD pada 2011 dilakukan kepada warga yang memiliki bisnis di provinsi Mei Barat, terutama Ayamaru, distrik Aitinyo, Aifat sangat menunjukkan hubungan positif antara infrastruktur dan ekonomi masyarakat. khusus, perubahan ini dapat dijelaskan di bawah: 

1. Sebelum ada jalan, rumah adalah rumah panggung, sementara setelah ada jalan semua rumah sudah menjadi rumah permanen              2. Jumlah kios sebelum ada 6 kios dan setelah ada 51 kios                                                                  3.luas lahan pertanian sebelum ada jalan adalah 13 hektar, setelah ada jalan menjadi 37 hektar                                                                                   4. Jumlah ternak di daerah tersebut sebelum ada jalan 149 dan meningkat pesat menjadi 543 setelah ada jalan                                                 5.industri kecil tidak ada sebelum jalan dibangun, setelah jalan dibangun ada sebanyak 34 mesin cetak industri kecil.               6.kendaraan roda dua dan roda empat tidak ada sama sekali sebelum jalan dibangun, dan ada 7 sepeda motor dan 4 mobil setelah jalan dibangun.

4. Pemberdayaan MasyarakatMenurut Arturo (1990), konsep umum lembaga mencakup apa yang ada di tingkat lokal atau masyarakat, unit manajemen proyek, agensi, parastatus, departemen di pemerintahan dan sektor swasta. institusi lebih dipandang sebagai manajemen dan hubungan antara sumber daya manusia, keuangan dan hubungan atau sistem kerja antara suatu institusi dan institusi lainnya. pengembangan kelembagaan untuk tata pemerintahan pedesaan yang lebih baik, untuk memungkinkan implementasi yang lebih baik dari kebijakan yang disertakan dan kebijakan lainnya, akan membutuhkan waktu bertahun-tahun, jika bukan beberapa dekade, untuk diselesaikan. Institusi semacam itu harus secara lokal atau tidak diimpor dari orang lain. sebagai contoh konkret, pekerjaan lembaga bisa dalam bentuk infrastruktur, penyediaan barang atau jasa (jasa), seperti pembangunan irigasi dan perawatan untuk orang sakit.  

Konsep pembangunan desa di Indonesia dalam UU Desa (Pasal 18 ayat (7) dan Pasal 18B ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945) disebut perencanaan desa sendiri, yaitu perencanaan desa mandiri dan diputuskan oleh desa diri. dengan melibatkanpartisipasi komunitas. Sementara itu, untuk melaksanakan pembangunan Desa diberi hak untuk mengambil keputusan mengenai pembangunan yang akan dilakukan di tingkat desa sesuai dengan kebutuhan masyarakat desa yang tercantum dalam dokumen perencanaan dan kemudian desa diberi sumber daya untuk melaksanakan pembangunan (Rencana Pengembangan Desa).ruang lingkup pembangunan desa terdiri dari pengorganisasian pemerintahan desa, pelaksanaan pembangunan desa, pemberdayaan masyarakat desa, dan pembinaan pembangunan sosial masyarakat. tahapan pembangunan desa sebagaimana dimaksud dalam UU Desa pasal 78, yaitu tahapan yang harus dilaksanakan dalam pembangunan desa yang terdiri dari tiga tahap, yaitu: tahap perencanaan, pelaksanaan, dan tahap pemantauan dan pemantauan. setelah semua tahapan selesai, tujuan akhir pembangunan desa adalah adanya kemandirian dalam setiap kegiatan ekonomi dan sosial, sembari selalu mendukung semangat kerja sama dan kebersamaan dalam setiap proses.    

Perbandingan Pembangunan Desa di Indonesia dan Korea Selatan 

Menurut Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 56 Tahun 2015 tentang Kode dan data tentang wilayah administrasi Pemerintah, dinyatakan bahwa jumlah Desa dan desa di Indonesia adalah 83.184. dari angka ini, melalui Podes 2018, IPD (Indeks Pembangunan Desa) dikategorikan menjadi tiga dan berasal dari data desa yang kurang berkembang sebanyak 14.461 desa (19,17 persen), desa-desa berkembang sebanyak 55.369 desa (73,4 persen), dan desa mandiri sebanyak 5.606desa (7,43 persen).melalui perbaikan infrastruktur, dari 14.461 desa terbelakang, 5000 desa telah direduksi menjadi desa-desa berkembang (Badan Pusat Statistik 2018).  Selain itu, sebagai upaya untuk meningkatkan infrastruktur desa, Indonesia telah membangun lebih dari 2 juta kilometer jalan pedesaan pada periode 2003 hingga 2012 (10 tahun). Menariknya, Biro Pusat Statistik pada tahun 2014 merilis total 416 kabupaten dan 98 kota. ini dibandingkan dengan kota / kabupaten dibandingkan dengan desa adalah 500: 83.000 atau 1: 600. Namun, ini bertentangan dengan jumlah desa yang mendominasi jumlah kota / kabupaten pada kenyataannya, penduduk desa hanya 40% dari total populasi Indonesia. kemudian ini dikenal sebagai tren urbanisasi dari desa ke kota untuk mencari pekerjaan, dan menyebabkan ketidaksetaraan yang semakin tinggi, terutama dalam hal ekonomi dan infrastruktur.                       

Sama-Sama dijajah seperti Indonesia,  Korea Selatan Pada akhir 2016, total populasi Korea Selatan diperkirakan mencapai 51.269.554 orang dengan kepadatan penduduk 512 orang per kilometer persegi. Perbandingan jumlah desa dan kota / kabupaten adalah 36000: 3000 atau 12: 1.jumlah lulusan Korea yang menetap di kota dibandingkan dengan desa-desa tersebar cukup merata dengan rasio 50% dan 50%. Namun, berkat gerakan Saemaul Undong Korea di era 1970-1980, standar desa di Korea sangat memadai jika dilihat dari kegiatan ekonomi, infrastruktur jalan dan air, bahkan listrik dan internet. sebagai contoh nyata dari pembangunan infrastruktur desa di Korea, mereka telah membangun 43 ribu km jalan pedesaan pada periode 1970 hingga 1979 (10 tahun). 

Jika kita menyimpulkan perbandingan antara desa dan pembangunannya di Indonesia dan di Korea, kita akan menemukan 4 poin utama. pertama, rasio jumlah kota kabupaten dengan desa-desa di Indonesia jauh lebih besar daripada Korea. Kedua, ada jauh lebih banyak orang Indonesia yang tinggal di kota daripada di daerah pedesaan dibandingkan dengan Korea. Ketiga, infrastruktur desa di Korea jauh lebih memadai dan layak daripada desa di Indonesia. keempat, Indonesia bahkan lebih agresif melakukan pembangunan jalan dalam periode 10 tahun pada periode pertama pembangunan infrastruktur desa dibandingkan dengan Korea Selatan, kecuali bahwa sebagian besar pembangunan infrastruktur jalan desa di Indonesia tidak dilakukan oleh masyarakat. Lebih dari itu, Indonesia memiliki keunggulan Alokasi Dana Pemerintah untuk pengembangan desa dibandingkan dengan Korea, Program Dana Desa.                                                  

  Adopsi dan Solusi                                                     Jika dibandingkan dengan proses pembangunan desa di Korea Selatan yang merupakan pedoman semua warga di dunia, Gerakan Saemaul Undong terkunci dalam 3 hal: Infrastruktur, sesuai dengan kebutuhan lokal, dan dilakukan oleh masyarakat setempat. pada dasarnya Saemaul Undong sangat mirip dengan budaya gotong royong Indonesia, tetapi semakin di sini budaya ini semakin terkikis. Erosi budaya gotong royong ternyata berdampak cukup berbahaya bagi masyarakat, terutama yang tinggal di pedesaan. studi (Wibowo 2014) menunjukkan bahwa pengeluaran pemerintah untuk infrastruktur sebenarnya meningkatkan kemiskinan bagi masyarakat di semua kabupaten di Jawa Tengah. Ini lebih lanjut menemukan bahwa infrastruktur yang dibangun bukan oleh penduduk lokal dapat menyebabkan peningkatan kemiskinan. lebih lanjut, kemiskinan ini meningkat ketika proses pembangunan infrastruktur berjalan dan menghambat beberapa kegiatan ekonomi penduduk lokal. Indonesia memiliki peluang besar karena telah belajar banyak tentang Saemaul Undong dari tahun ke tahun, dan bahkan telah mengimplementasikan sejumlah kota kembar dengan Korea Selatan. sister city lebih lanjut dijelaskan sebagai upaya kontak antara pemerintah dan warga dari dua tempat yang berbeda dalam hal budaya, sosial, dan ekonomi. Tidak hanya itu, pembangunan desa melalui dana desa Indonesia juga merupakan nilai tambah yang dapat dimanfaatkan dalam mengembangkan desa di masa depan. hanya saja, sejauh ini dana Desa masih memiliki banyak kekurangan, termasuk korupsi, digunakan untuk konsumtif, dan birokrasi yang tidak sehat. Mengadopsi Korea Selatan dalam membangun desanya, mereka menggunakan banyak sukarelawan, menargetkan sektor ekonomi utama dari setiap desa, menyediakan jalan dan air bersih, listrik, dan internet. Dari hal di atas, solusi yang Indonesia dapat adopsi dari Korea ada di Internet dan poin para relawan berpendidikan yang membantu membangun desa. Setelah menemukan poin inti pembangunan desa di Korea Selatan yang dapat diadopsi Indonesia, serta masalah terkait pembangunan pedesaan di Indonesia, maka ada beberapa solusi dalam bentuk rekomendasi kebijakan kepada pemerintah:                                            1. memasukkan internet dan teknologi sebagai percepatan pembangunan desa                2. memobilisasi sukarelawan untuk membantu mempercepat pembangunan desa, serta gerakan untuk mengembalikan budaya gotong royong, dan juga membangun desa dengan komunitas mereka sendiri                                          3. memberikan bantuan untuk realisasi dana desa, terutama di sektor pengeluaran pemerintah desa untuk infrastruktur dan meningkatkan kegiatan ekonomi secara berkelanjutan.                                                                  4. menyeimbamgkan jumlah populasi penduduk pedesaan dan perkotaan bersamaan dengan meningkatkan ekonomi lokal desa           

 Daftar Pustaka                                                              Arturol. 1990. Pengembangan Kelembagaan: Pengalaman Proyek-proyek Bank Dunia. Jakarta (ID): LP3ES Bebbington A. 2001.Ensiklopedia internasional Ilmu Sosial & Perilaku. Elsavier.Ltd. Halaman 3578-3583 Daldjoeni, N dan A. Suyitno. 2004. Pedesaan, Lingkungan dan Pembangunan. Bandung (ID): PT. Alumni. Labonté R. dan Laverack G. 2008. Promosi kesehatan dalam aksi: dari pemberdayaan lokal ke global                                       Baum, F.2008. Pengantar Promosi kesehatan dalam aksi: dari pemberdayaan lokal ke global                                                                                                  Fox 1997. Opsi strategis untuk manajemen infrastruktur perkotaan. Makalah Kebijakan Program Manajemen Perkotaan 17. Washington DC: Bank Dunia tentang Rachel Mashika dan Sally Barden. Infrastruktur Povevrty: Suatu Analisis Gender. Inggris: Jembatan. Laporan 

SIDA Iek, Mesak, 2012. analisis dampak pembangunan jalan terhadap pertumbuhan bisnis ekonomi rakyat di pedalaman Papua Barat. JEKT: Papua 

Iyan. 2016. ANALISIS PERAN SEKTOR PERTANIAN DALAM EKONOMI DAN PELUANG KERJA DI PROPINSI RIAU. riau: Jurnal Ekonomi Sosial Pembangunan Indraswari. 2016. Studi Indonesia tentang Saemaul Undong. Malang: Universitas Brawijaya                                                 

 Wibowo. analisis pengaruh pengeluaran pemerintah di sektor pertanian, pendidikan, kesehatan dan infrastruktur terhadap tingkat kemiskinan (studi kasus di kabupaten / kota provinsi Jawa Tengah). Semarang: Universitas Diponogoro                                                 

 Korea. 2016. Total populasi. Jakarta: MOFA            Badan Statistik.2016. Total Kota dan Pedesaan di tingkat Nasional. Jakarta: BPS Kementerian Dalam Negeri Korea Selatan. 2015. Divisi Administrasi Republik Korrea pada 2015. Seoul: Kementerian Dalam Negeri                                            Agusta. Transformasi Indonesia 2003-2025. Jakarta: Jurnal Pedesaan            

Gevelt. 2014.elektrifikasi dan pengembangan pedesaan di Korea Selatan. Korea Selatan: Science Dircet (Energi untuk tujuan pembangunan yang berkelanjutan)

49 Views
Write your answer View all answers to this question