selasar-loader

Siapa Pidi Baiq?

LINE it!
Answered Mar 16, 2018

Martina Mochtar
Istri dari seorang pecinta sosial, dan Ibu dari seorang Bocah Pemberani

Kami memanggilnya Ayah Pidi, berawal dari mengikuti kebiasaan Timur (anaknya) yang memanggilnya Ayah. Saya mengenal Ayah biasa aja, tidak begitu dekat — bisa jadi dia malah lupa sama saya. Hanya dua tahun saya berinteraksi dengannya — saat les persiapan masuk Fakultas Seni Rupa dan Design ITB, empat belas tahun yang lalu. Ayah Pidi dulu adalah seorang pengajar di Villa Merah, Bandung. 

 

Saya tidak akan bisa lupa dengan beliau, karena beliau memang unik, unik banget! Gayanya cuek, dia berhasil membuat dirinya tampak tidak keren. Saya katakan ‘berhasil’ karena memang sepertinya dia tidak ingin terlihat keren. Dibalik gaya nyentriknya, sebetulnya ia sangat sederhana,  sama sekali tidak pernah membanggakan diri. Hmmm… bisa jadi karena memang dia merasa tidak perlu untuk berbangga. 

 

Villa merah adalah kumpulan orang-orang unik, nyentrik dan beda. Satu hal yang pada saat itu membuat Ayah spesial (paling tidak di mata saya) adalah kesolehannya. Sholatnya rajin, tidak menunggu lama setelah adzan ia langsung sholat. Dibalik celetukan nyelenehnya selalu terselip pesan yang sama sekali tidak nyeleneh. 

 

Saya ingat, beliau pernah berkata “…….. Indonesia dari Medan Sampai Merauke”. Spontan seisi kelas mengkoreksi, “dari Sabang, Ayah !”. Dia menjawab “Dari Medan, Aceh bukan di Indonesia”. Entah apa maksudnya.

 

Beliau sering bercerita mengenai pengalamannya di Belanda. “ Ngapain Ayah kerja di Belanda ? “ tanya saya saat itu. 

“ Jadi designer Prangko “ jawabnya. 

“ Kok ?!”  saya keheranan. 

Ayah Pidi tertawa, “Kamu bahkan gak tau ada profesi designer prangko ya ?! Karena di Indonesia design prangko cumin pass fotoPresident, Wakil President atau Ibu Negara”.

Saya mengangguk-angguk sembari berfikir - benar juga memang nyatanya di masa itu prangko identik dengan gambar pass foto kepala negara dan ibu negaranya. 

 

Oleh karena itu ada kesan lain yang saya rasakan ketika beberapa hari yang lalu saya membaca berita bahwa PT. Pos Indonesia akan mengeluarkan prangko dengan tema Dilan, buku karyanya yang sukses dipasaran. 

 

Satu pesan terakhir dari beliau yang tidak akan pernah saya lupa. Pada saat saya menangis tiga hari tiga malam menyesali kegagalan masuk FSRD ITB, Beliau bertanya kepada saya  “memang mau jadi apa kalau masuk FSRD ITB ?”. 

Saya menjawab “designer interior, Yah — Jago design …. ”. 

“Kalau begitu gak harus masuk ITB — pelukis yang rambutnya kribo di belakang gramedia itu huga jago banget ngelukisnya, keren ! Bukan lulusan seni murni ITB !” 

Saya diam karena masih marah dengan mama saya yang tidak mengijinkan saya masut Fakultas Seni Rupa di Universitas Swasta, alih-alih mendaftarkan saya kuliah di Jurusan Sastra Inggris.       

“kuliah Aja di Sastra Inggris, nanti pas kerja kamu rekrut lulusan FSRD ITB — kamu bossnya!”. 

 

Entah kebetulah atau tidak, yang jelas pasti kebetulan —  dua belas tahun kemudian, hal tersebut terjadi. Terdapat satu anak lulusan FSRD ITB dalam team di bawah koordinasi Saya.  

 

Saya suka celetukan Ayah Pidi yang nyeleneh tapi dalam. Tapi bisa jadi dia hanya sekedar nyeletuk, dan hanya saya saja yang memaknainya terlalu dalam. 

  

343 Views
Write your answer View all answers to this question